Cinta Photographer Part 17

Part 16

Suasana didalam kereta , sunyi sepi . Hanya kedengaran
lagu-lagu jiwang yang keluar dari radio.Aina sepanjang
masa memandang ke arah luar tingkap kereta . Zain pula
sekali sekala tersenyum melihat gelagat Aina yang tidak tentu
arah itu .

Sedang Aina memandang kearah luar , dia terlihat kelibat Roda Ferris
dari jauh yang sedang bercahaya . Aina kedepankan sedikit kepalanya
untuk melihat Roda Ferris yang berwarna warni itu . Tersedar akan
kewujudan Zain disebelahnya. Aina dengan pantas membetulkan
kedudukkannya. Zain yang sedar akan kelakuan Aina itu hanya tersenyum .

Kereta Zain dipandu kearah tempat terletaknya Roda Ferris itu . Aina
sedikit bingung dan masih tidak pasti di mana tempat yang akan mereka
tuju . Tapi didalam hati dia, berdoa bersungguh sungguh supaya Zain
berhenti di tempat Roda Ferris itu . 

Sampai disana , Zain keluar dari keretanya . Aina dengan wajah
yang riang memandang kearah Roda Ferris itu . Tidak ramai yang
berada disitu . Yang ada pun pasangan2 kekasih yang berada disitu . 

"Tercegat apa lagi ? Jom lah naik Roda Ferris tu " kata Zain sambil
tersenyum disebelah Aina . Aina tersenyum keriangan . Lantas mereka
berdua berjalan menuju kearah Roda ferris itu bersama sama .

*********************************************************
Liyana yang sedang baring di atas katil itu masih lagi tidak dapat
tidur . Di dalam fikirannya asyik memikirkan Zain . Dia merasakan
Zain tidak seperti dahulu lagi . Walaupun Zain sudah memaafkannya
tapi dia yakin , Zain tidak mencintainya sepenuh hati seperti dahulu lagi.

Amirul duduk dibirai katilnya . Kepalanya ditundukkan .Fikirannya hanya
memikirkan Aina . Siapa sangka , gadis yang berjaya membuka hatinya
itu ialah Aina . Pada mulanya memang dia sengaja hendak main-mainkan
hati Aina. Tapi semakin rapat dia dengan Aina , semakin kuat rasa suka dia
pada Aina. Kalau dulu mungkin dia seorang yang playboy suka mainkan
perasaan wanita. Tapi kini , dia bertekad untuk mengubah dirinya dan cuba
menambat hati Aina.

**********************************************************
Zain dan Aina bersama sama menaiki cabel di roda ferris itu . Aina sudah
mula menjadi keanak anakkan apabila berada disitu . 

"Cantiknya pemandangan kat sini !" kata Aina sambil memandang kearah
pemandang bandar2 yang bercahaya di bawah . Zain hanya mengangguk
sambil tersenyum. Lega hatinya dapat buat Aina senyum semula .

"Zain !!" jerit Aina secara tiba2 .Zain tersentak , lalu memandang wajah
Aina . " Apa?" tanya Zain . "Kau pernah dengar tak satu cerita pasal Roda
Ferris ni ? " tanya Aina .Zain menggelengkan kepalanya .

"Okay. Kalau kau nak tahu , orang cakap bila cable kita ni berhenti kat atas
sekali,tahan nafas dan tutup mata sepanjang cable kita ni turun ke bawah.Dan
bila kita buka mata , kita akan nampak orang yang kita sayang didepan mata
kita" kata Aina sambil tersenyum . Zain ketawa. 

"Kau jangan merepek lah" kata Zain sambil ketawa . Aina hanya senyum
sambil menumpukan perhatian kearah pemandangan di luar.Waktu itu ,
cable mereka sedang berada di atas sekali . 

Zain memandang kearah Aina yang sedang leka memandang kearah lain.
Zain kemudian menahan nafasnya dan menutup mata. Dia sendiri tidak
pasti dengan apa yang dia buat ni , tapi perasaan ingin mencuba tu
membuatkan dia tekad untuk terus menahan nafas dan menutup mata
dengan harapan Aina tidak perasan dengan tindakkan dia itu . 

Setelah merasakan cable itu sudah sampai di bawah , Zain membuka
matanya dan mula bernafas. Kelihatan Aina sedang tersenyum
didepan matanya.Hati Zain berdegup dengan pantas.

"Zain! Tak sangka kau boleh percaya cerita aku tu ?!" kata Aina
sambil ketawa.Wajah Zain menjadi merah padam . "Mana ada ! Aku
tutup mata kejap je!"bohong Zain. Aina masih lagi ketawa sambil melangkah
keluar dari cable itu .Zain mengekorinya dari belakang . 

"Sudahlah , tak payah nak tipu . Aku perhatikan kau tutup mata dari kita ada
kat atas tadi tau!" kata Aina sambil tersenyum . "Tak sangka betul kau boleh
percaya" sambung Aina.Aina kemudian kembali ketawa apabila teringat
perkara yang terjadi tadi . Zain hanya memasamkan muka . Malu sebab
diperdayakan oleh Aina .

**********************************************************
Mereka berdua berjalan bersama disekitar tempat itu . Masing-masing
menikmati pemandangan malam yang dingin bersama sama .

"Aina" panggil Zain disebelahnya .Aina hanya memandang wajah
Zain."Apa?" tanya Aina.Zain diam seketika.Sukar untuk dia memulakan
bicara.

"Aku .. aku nak minta maaf hal pasal parent kau tu dengan hal makan malam
tadi "kata Zain . Aina terdiam seketika. Lalu dipalingkan mukanya kearah
Zain dengan senyuman, " Tak apa,aku tak ambil hati pun" kata Aina. Zain
tersenyum lega."Boleh aku tahu, parent kau meninggal sebab apa?" tanya Zain.
Wajah Aina tiba2 menjadi muram . Zain sedar akan perubahan itu terus
berasa serba salah.

"Maaflah kalau kau tak selesa dengan pertanyaan aku,kalau kau taknak
jawab pun tak apa aku faham" kata Zain . Aina tersenyum. "Tak apalah,aku
dah biasa jawab soalan tu.Parent aku meninggal sejak aku kecil lagi, Ibu
meninggal sewaktu lahirkan aku , Ayah pula terlibat dalam kemalangan
masa umur aku baru 3 tahun .Sejak tu aku duduk dengan atuk dan nenek
aku".Zain memandang wajah sunggul Aina itu . Dia berasa simpati
melihat nasib Aina.

"Ah ! Ada gula kapas lah .Zain bagi aku dua ringgit !" kata Aina sambil
menghulurkan tangan. Zain berasa pelik dengan perangai Aina yang tidak tahu
malu itu."Beli lah sendiri" kata Zain lalu berjalan pergi meninggalkan Aina. "Ceh"
Aina mencebik.Aina kemudian mengeluarkan duitnya dari poket, baru saja dia
hendak save money tapi tak berjaya.Zain berjalan meninggalkan Aina
keseorangan di belakang. Di dalam hatinya, dia berasa sungguh bersyukur
kerana masih lagi mempunyai ibubapa yang tercinta dan pada masa yang sama
berasa simpati dengan nasib yang dihadapi oleh Aina.Sedang dia mengelamun,
tiba2 dia terdengar namanya dipanggil dari belakang.

Zain menoleh dan melihat Aina sedang berlari ke arahnya sambil memegang
gula kapas. Tidak sedar pula dia yang dia sudah jauh kehadapan meninggalkan
Aina di belakang. Sedang Aina semakin dekat berlari ke arah dia , tiba2 sahaja
kaki Aina tersandung dan Aina hilang keimbangan .

"Ah sudah ..." getus hati Zain apabila merasakan akan ada sesuatu yang buruk
berlaku .Aina hampir sahaja mahu tersungkur ke bawah sebelum dia mula
memegang badan Zain untuk menyelamatkan diri. Tatkala itu gula kapas yang
berada di tangannya itu terlekat di baju Zain yang berada di hadapannya.
"Fuh ..nasib tak tersungkur"bisik hati Aina tanpa menyedari yang
gula kapasnya sudah pun terlekat di baju Zain.

Suasana menjadi sunyi sepi seketika sebelum Zain mula bersuara.
"Aina....lebih baik kau alihkan gula kapas tu dari badan aku sebelum aku
buat sesuatu yang tak dijangka dekat kau" kata Zain dengan suara yang
sedang menahan kemarahan . Aina terdiam.

"Alamak mati aku.." bisik hati Aina sambil perlahan lahan mengalihkan
tangannya yang memegang gula kapas itu dari Zain . Waktu itu , mata Zain
merenung tajam kearah Aina. Aina menelan air liur ."Masuk ni dah dua kali
kau rosakkan baju aku"kata Zain sambil menarik nafas panjang menahan amarah.

Aina hanya diam sambil memandang ke arah lain . Cuba untuk mengelakkan
 eye contact dengan Zain. "Sini .. dekat dengan aku" arah Zain. Aina sedikit
teragak agak untuk bergerak ke hadapan berdekatan dengan dia. Zain
kemudian menarik tangan Aina dengan kuat kearahnya sehingga membuatkan
Aina hampir sahaja mahu terpeluknya.

Kedudukan Aina dengan Zain semakin rapat.Jantung Aina berdegup
dengan kencang.Mukanya membahang menahan malu. Zain merenung tepat
ke matanya. Dengan tiba2 Zain mula menjentik dahi Aina dengan kuat.
"Auch!" jerit Aina. Berkerut dahinya menahan sakit. Zain tersenyum melihat
wajah Aina yang sedang berkerut itu . Baru puas hatinya ketika itu . Aina
kemudian menjeling Zain dengan perasaan geram. "Kalau ye pun janganlah
jentik kuat2. Sakit tahu tak!" marah Aina. Zain ketawa .

"Kau tunggu sini. Jangan pergi mana2" arah Zain lalu pergi meninggalkan
Aina seorang diri. Aina hanya diam seribu bahasa sambil mengusap dahinya
berkali kali untuk menghilangkan rasa sakit. Malas dia mahu layan lelaki tu.
Gula kapas yang sudah berada di atas jalan itu diambilnya lalu dibuang ke
tong sampah berdekatan . Aina mengeluh. Gula kapas aku...


To Be Continue....
 Soo.... can call this as a unintentional date ? betul ke eja. lol wtv.


oh god that smile 
English aku tak berapa baik. 

Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

2 Itik gebo-gebo:

Miss Xyz berkata...

si Zain ni muka macam lelaki jaket merah jambu tu ke? O.O

Dalila Samsudin berkata...

@Miss Xyz terpulang pada awak nak dia muka mcm tu ke ahaha xD

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi