Obsessive Love (Pembaca Matang)

Dilarang copy jalan cerita ini.


Amira memandang kosong ke arah siling di atas. Kipas yang berpusing laju memecahkan kesunyian di dalam biliknya. Air mata mula mengalir jatuh ke atas katil namun ia tidak diendahkan oleh Amira yang sedang baring di atas katil itu. Badannya terlampau sakit untuk bergerak. Lamunannya terhenti apabila telefonnya berbunyi di atas meja kecil sebelah katilnya. Amira mengeluh. Dengan perlahan dia mengangkat badannya dari katil dengan bantuan sikunya, dahinya berkerut menahan sakit. Amira menarik selimut yang ronyok kerana kejadian semalam itu lalu menutup badannya yang terdedah itu.

Amira kemudian mencapai telefon bimbitnya. Dilihatnya di screen telefon untuk melihat siapa yang menelefonnya. Amira mengeluh. Dia kemudian menekan butang answer dan telefon dihalakan ke telinganya.

"Hello..."

"Um..Hello. Amira? Kau okay ke? Kenapa suara kau serak?"

"A-Aku okay lah Siti.. kau nak apa call?"

"Mira...k-kau kena-."

"Siti. Kau nak apa? Cakap sekarang atau aku putuskan talian."

"Ah.. aku ingat nak minta kau datang  kedai. Gantikan aku kejap, tapi kau macam tak sihat je."

"Oh.. aku okay. Kejap lagi aku sampai."

Amira kemudian memutuskan talian tanpa menunggu jawapan daripada kawannya. Dia dengan perlahan bangun dan menuju ke tandas diselubungi selimut. Dia kemudian memandang ke arah cermin di bilik air dan melihat refleksinya di cermin. Matanya mula berair. Dia menggenggam tangannya dengan selimut.

Badannya penuh lebam. Bibirnya pun ada kesan darah akibat ditampar kuat. Mujur wajahnya okay dan tidak teruk seperti selalu. At least orang lain tak akan perasan apa yang terjadi kepada dia.

***
Amira masuk ke kedai bunga itu dengan berpakaian tebal untuk menyembunyikan segala rahsia yang terjadi. Hampir setiap hari dia begini jadi orang tidak banyak yang syak dengan cara pemakaiannya. "Amira ! Sampai pun kau!" jerit Siti sambil memeluk badan Amira. Amira mengetap bibir menahan sakit namun tetap senyum ke arah Siti apabila dia melepaskan pelukan.

Lepas sahaja dari pelukan itu Siti memandang wajah Amira dengan riak wajah yang prihatin dan risau. "Mira.. k-kau.. kau kena-" ayatnya dipotong sekali lagi oleh Amira. "Siti, kau punya shift sampai pukul berapa? Aku tak boleh balik lambat tau" kata Amira sambil berjalan ke counter. Siti mengeluh. “Pukul 5.." jawab Siti perlahan sambil memandang ke arah kawannya dengan penuh kerisauan.

***
Amira melihat jam tangannya, lagi beberapa minit shift nya akan tamat dan dia sudah boleh balik ke rumah. Rumah...fikir tentang itu membuatkan tangannya menggigil. Lamunannya terhenti apabila ada seseorang yang memanggil namanya. "Amira. Saya nak cakap dengan awak kejap" kata seorang lelaki di hadapannya. Amira memandang kosong ke arah lelaki itu lalu mengangguk dan mengekori lelaki itu ke belakang kedai.

Sampai di sana tiba2 tangan Amira ditarik dan lengan bajunya ditarik ke atas menampakkan tangannya yang penuh lebam. Genggaman di tangannya menjadi kuat. "Did he did this to you?" tanya lelaki itu dengan suara yang menahan marah. "Aryan.. please" rayu Amira sambil cuba untuk tarik tangannya dari genggaman kuat Aryan. "Answer me" arah Aryan dengan suara yang perlahan tapi penuh kemarahan. Amira mengetap bibirnya sambil memejamkan mata. Dia kemudian menganggukkan kepalanya. Genggaman di tangannya dilonggarkan.

"Kita kena report polis" kata Aryan. Amira memandang ke arah Aryan dengan riak wajah panik. "No! Please Aryan! Dia dah janji ni kali terakhir dia akan pukul saya" rayu Amira sambil menangis. "Dah berapa kali dia buat janji tu?! Tak pernah satu pun dia tunaikan!" marah Aryan. Amira menggeleng kepalanya berkali-kali sambil menangis. Dia kemudian menarik hujung baju Aryan dan memandang ke arah Aryan. "Please. Kita cuba bagi dia peluang. Saya yakin dia akan berubah.. tolong jangan report polis" rayu Amira dengan mata yang berair. Aryan mengeluh berat.

"Fine.. tapi hari ni biar saya hantar awak balik" kata Aryan. "What?! No.. tak apa saya boleh balik sendiri!" kata Amira sambil cuba untuk larikan diri namun gagal kerana Aryan sudah menarik lengannya. "Kalau awak tak setuju saya buat report polis sekarang juga" kata Aryan. Amira mengeluh. "Okay.." jawabnya perlahan.

***
"Be safe.." ucap Aryan sebelum memandu pergi meninggalkan Amira di depan rumahnya. Amira menarik nafas panjang dan masuk ke dalam rumahnya. Baru sahaja dia tutup pintu rumahnya tiba2 rambutnya ditarik kasar dari belakang. Amira menjerit. Dia tahu siapa empunya tangan itu. "Berani kau dekat dengan jantan tu lagi kan? Berapa kali kau nak aku kasi amaran dekat kau?" bisik lelaki itu di telinga Amira. Tangannya masih menarik kuat rambut Amira. Amira menangis. "M-maaf.. abang.. dia cuma hantarkan saya balik" jawab Amira sambil menangis. Badannya kemudian ditolak kasar sehingga dia terjatuh di atas lantai .

Lelaki itu kemudian menunduk dan menampar wajahnya dengan kuat. "Mula2 hantar kau! Lepas tu apa pulak?! Tidur dengan kau !? Perempuan murah!!" tengking lelaki itu sambil terus menampar wajah Amira berkali-kali sehingga dia puas. Setelah puas dia berhenti dari menampar. Dia kemudian mengusap perlahan wajah Amira yang merah dan basah kerana menangis. Amira memejamkan matanya dengan kuat apabila pipinya diusap, terasa pedih apabila ditampar beberapa kali.


"Sayang.. kan abang dah kata.. jangan dekat dengan mana2 lelaki.." kata lelaki itu dengan nada perlahan sambil terus mengusap pipi Amira. Amira kemudian menjeling ke arah lelaki itu. Namun menyesal apabila lelaki itu menampar nya sekali lagi sebelum mengambil tali dan mengikat tangan dan kaki Amira. Mata Amira membulat ketakutan. "A-abang! A-ampun bang.. tolong lepaskan Mira. m-mira janji tak jumpa dengan dia lagi!" raung Amira. Lelaki itu hanya tersenyum sinis sebelum mengeluarkan pisau poket . Dia kemudian menghiris perlahan lengan Amira membuatkan Amira menjerit kesakitan.

Lelaki itu kemudian menutup mulut Amira dengan kain. "Now..ini hukuman kau sebab rapat dengan lelaki lain" kata lelaki itu sebelum menghiris lagi pisau itu di tangan, kaki dan pipi Amira. Amira hanya mampu meraung dan menggigit kain di mulutnya untuk menahan sakit. Seluruh badannya penuh dengan luka dan darah. "Amira sayang.. awak tahu kan saya sayang kan awak? Saya tak suka awak cakap dengan orang lain selain saya...awak tahu.. saya cemburu tau tengok awak rapat dengan orang lain. Awak milik saya dan saya seorang sahaja" kata lelaki itu sambil bermain main dengan mata pisau itu di pipi Amira . Amira menggigil sambil menangis. Dia betul2 berharap ada seseorang yang membantu dia sekarang ini. Kerana ini lah kali pertama suaminya Fikri menggunakan pisau untuk menghukumnya. Selalunya dia hanya memukul dan mengambil kesempatan ke atas dirinya.

Amira memejamkan mata dan menggigit kain di mulutnya dengan kuat apabila mata pisau itu ditekan kuat di pipinya membuat ada darah mengalir. "So.. awak nak jumpa dengan dia lagi tak?" tanya Fikri sambil memandang tajam ke arah Amira. Amira menggelengkan kepalanya sambil menunduk. Tidak mahu memandang ke arah suaminya. Fikri mula naik angin, dia kemudian berjalan laju menuju ke dapur sebelum datang semula ke arah Amira dengan sebatang lilin yang menyala .

Mata Amira membulat apabila sedar apa yang hendak dilakukan oleh Fikri. Amira menggeleng kepalanya berkali-kali sambil cuba untuk menjauhkan dirinya dari Fikri. Namun gagal apabila kakinya ditarik kasar oleh Fikri. Fikri kemudian mengusap pipinya yang berdarah itu dengan senyuman sinis. "Now.. be a good girl will you? Stay still.." arah Fikri sebelum menghala lilin itu ke arah kaki Amira yang terdedah itu kerana pisau. Fikri menyengetkan sedikit lilin itu membuatkan air di lilin itu jatuh ke atas kaki Amira. Amira meraung menahan sakit dan panas di kakinya. Dia menendang kakinya cuba untuk melepaskan genggaman dari Fikri namun gagal kerana genggaman itu terlalu kuat.

Fikri kemudian mengulangi perbuatan itu beberapa kali di kaki dan tangan Amira. Setelah memadam lilin itu, Fikri mendekatkan diri ke arah Amira dan menghidu Amira di lehernya. "So.. apa kata kita mulakan hiburan kita sekarang ni" bisik Fikri sambil tangannya menuju ke arah baju Amira untuk mengoyakkannya. Namun terhenti apabila pintu rumahnya ditendang kuat.

Amira dan Fikri terkejut dan memandang ke arah pintu dengan mata yang membulat.
**
Amira dan Fikri melihat beberapa orang polis masuk ke dalam rumahnya sambil menghalakan pistol. Fikri dengan pantas memeluk Amira dari belakang sambil mengacu pisau poket itu di leher Amira. Amira mula panik dan cuba meronta namun gagal. "Polis! Encik letakkan pisau tu sekarang dan angkat tangan!" arah seorang polis sambil mengacukan pistol.

Fikri menguatkan pelukannya di belakang dan pisau itu ditekan di leher Amira. "Pergi! Atau aku bunuh dia ni!" marah Fikri. "Encik. Tolong letakkan pisau tu dan berundur ke belakang. Dengar arahan kami kalau tak mahu cedera" pujuk polis itu. Namun Fikri tidak mahu mendengar arahan polis itu dan cuba untuk berundur ke belakang sambil menarik badan Amira. Amira dapat rasakan ikatan kain di mulutnya sedikit longgar kerana banyak pergerakan di belakangnya. Amira kemudian menggeleng kepalanya untuk menjatuhkan kain itu. Setelah terjatuh Amira tersenyum lega seketika sebelum terkejut apabila pisau di lehernya kembali ditekan.

"Pergi! Jangan berani nak dekat dengan aku kalau tak aku cucuk pisau ni kat leher dia!" tengking Fikri. "Jangan buat tindakan bodoh encik . Menyerah kalah saja" arah polis itu sambil cuba untuk mendekatkan diri kepada Fikri dan Amira. "Fikri..." panggil Amira perlahan. Suaranya serak kerana terlalu banyak menjerit dan menangis. "Fikri.. tolong.. dengar arahan polis tu." pinta Amira sambil menangis. Pelukan di belakangnya semakin kuat. "No! Saya tak nak awak pergi dari hidup saya! Awak milik saya dan saya seorang saja! Saya sayangkan awak!" marah Fikri sambil menekan sedikit pisau itu di leher Amira. Amira menggigil menahan takut. "Fikri.. please. .listen to them..ini yang terbaik buat awak.." pujuk Amira lagi. Dia berharap dengan pujukan dia itu dapat melembutkan hati Fikri.

Tiba2 kedengaran bunyi pasu pecah yang kuat di belakang Amira dan kaca berterbangan .Namun Amira terlindung dari terkena kaca kerana badan Fikri yang berada di belakangnya. Pelukan di belakang Amira mula longgar dan badan Fikri jatuh ke lantai. Mata Amira membulat melihat suaminya terbaring di lantai dengan kepala yang berdarah.

"Encik Aryan! Kan saya dah kata jangan buat tindakan yang melulu macam tu!" marah seorang polis sambil menyimpan pistolnya di belakang. Polis yang lain menuju ke arah Fikri untuk menangkapnya. Amira memandang ke arah Aryan yang sedang tersenyum itu. "Sorry saya tak dapat tahan marah bila tengok dia tadi" kata Aryan sambil mengusap belakang lehernya. Dia kemudian berjalan terenjut-enjut ke arah Amira. "Ya Allah.. habis berdarah satu badan awak.. maaf saya lambat datang selamatkan awak" kata Aryan sambil memandang ke arah Amira dengan penuh prihatin. "Kenapa dengan kaki awak?" tanya Amira sambil memandang ke arah kaki Aryan. Aryan ketawa. "Oh. Saya tendang pintu belakang rumah awak. Tu yang sakit ni" katanya.

Amira kemudian memandang ke arah Aryan dengan senyuman manis. Senyuman yang penuh keikhlasan dan kesyukuran kerana akhirnya dia bebas.

***

Amira membuka matanya dan melihat sekeliling bilik. Dia berada di hospital. Dia sendiri tidak sedar bila dia pengsan. Amira cuba bangun dari katil namun ada tangan yang menghalangnya. "Baring. Awak perlu rehat" ucap Aryan di sisinya. Amira akur lalu baring . "Um..Aryan..Fikri..apa jadi pada dia?" tanya Amira perlahan sambil memandang ke arah Aryan. Baru sahaja Aryan hendak membuka mulut, pintu bilik wadnya terbuka dan kelihatan seorang doktor perempuan berjalan ke arahnya sambil tersenyum. "Hai Amira, macam mana rasa penat and sakit lagi ke?" tanya doktor itu. "Um.. okay lah cuma sakit sikit je" jawab Amira sambil membalas senyuman. Doktor itu mengangguk sambil menulis sesuatu di file. "Ah. Encik Aryan boleh tinggalkan kami berdua sekejap? Saya nak cakap sesuatu dengan Amira" kata Doktor itu. Aryan mengangguk lalu berjalan keluar dari bilik. Doktor itu kemudian duduk di sebelah Amira dengan senyuman manis.

"Nama saya Doktor Syilah..and saya ada perkara nak beritahu awak tentang Fikri" kata doktor Syilah. Amira mengangguk menyuruh doktor itu menyambung kata katanya. Doktor itu menarik nafas panjang sebelum memandang ke arah Amira. "Saya dapat tahu yang suami awak ada masalah mental. Dia tak gila, cuma dia ada masalah dalam mengenal pasti cara untuk menunjukkan kasih sayang terhadap seseorang" kata Doktor itu. Amira mengerutkan dahinya. "Saya dapat tahu yang sewaktu dia kecil, dia dan ibunya selalu didera oleh ayahnya. Dan setiap hari ayahnya akan memukulnya sambil berkata yang itulah tanda dia sayang kepada Fikri. Disebabkan itu, di minda Fikri telah di set yang dengan memukul semua itu adalah tanda dia sayang pada awak." sambung doktor itu lagi. "Tapi.. kenapa masa sebelum kahwin dia tak macam tu?" tanya Amira. "Itu sebab awak belum lagi jadi isteri dia. Bila awak dah sah menjadi isteri dia. Dia rasakan yang awak tu milik dia seorang sahaja. Sebab tu bila awak bercakap dengan mana2 lelaki lain dia akan marah dan minda dia menjadi tidak menentu. Dia obsess dan terlampau sayang pada awak sehingga dia tak mahu ada seorang pun yang mendekati awak. Dengan itu dia gunakan kekerasan untuk tunjukkan pada awak yang dia sayangkan pada awak" terang Doktor itu lagi.

Amira mendiamkan dirinya. Terkejut dengan informasi yang baru sahaja dia terima. "Um.. ada lagi satu perkara yang awak perlu tahu. And ini berkaitan dengan awak" kata Doktor itu. Amira memandang ke arah doktor itu. Perasaan tidak sedap hati mula timbul di dalam dirinya.

"Awak mengandung"

***
Fikri dimasukkan ke hospital untuk dirawat sebelum di penjara kerana cubaan membunuh dan mendera. Amira yang sedang mengandungkan anak Fikri telah pun bercerai dengan Fikri dan mula pindah jauh dari rumah asalnya. Dia mula membina kehidupan baru sebagai seorang ibu tunggal. Walaupun Aryan cuba untuk memikat hati Amira namun dia tetap menolak kerana dia hanya menganggap Aryan sebagai seorang kawan sahaja.

“Kenapa kau tak terus terang je dekat aku Mira?” tanya Siti sewaktu mereka berjumpa selepas dua minggu kejadian. Amira memandang ke arah lantai dengan lama. Tangannya mengusap perlahan perutnya itu.

“Bukan aku tak nak beritahu kau.. tapi aku takut. Dan aku sayangkan Fikri tu sangat sampai aku fikir yang dia akan berubah.” terang Amira dengan perasaan sebak. Siti mengusap bahu Amira dengan perlahan.  “Kita sebagai wanita kena saling bergantung di antara satu sama lain.. kalau kau ada masalah yang melibatkan nyawa kau , kau kena beritahu aku. Tak pun kau pergi pakar kaunseling ke apa yang boleh kau luahkan. Jangan biarkan lelaki ambil kesempatan ke atas diri kita. Lepas ni kalau kau ada apa-apa masalah, kau beritahu aku ataupun Aryan. Kita semua kan kawan dah lama.” nasihat Siti. Amira mengangguk sambil mengesat air mata yang telah jatuh ke pipinya. Badannya kemudian dipeluk oleh Siti.

Tamat
Yes tamat. Ni cerita yang dah lama ada kat draft since aku ragu-ragu nak post atau tidak. Aku terfikir pasal cerita ni sewaktu aku nampak kempen jangan dera wanita ke apabenda ntah. Baru sekarang teringat tentang cerita ni. So enjoy. And yes im back.


Jari Awak Comel.Kalau Awak Like Lagi Comel

KAFEIDOSCOPE [ BUKU PERTAMA]








HAI GUYS!

Baiklah sesiapa yang sudah mengikuti perkembangan aku di instagram [ @Dxjinki] , facebook [ Dalila Samsudin] atau di mana-mana sahaja. Anda pasti akan tahu bahawa baru-baru ini aku dan 9 orang coursemate aku baru sahaja menerbitkan sebuah buku kompilasi cerpen kami.

Buku KAFEIDOSCOPE merupakan buku yang mempunyai 10 jenis cerita pendek ataupun cerpen di mana semuanya berlaku di satu tempat iaitu KAFE. Pelbagai jenis genre dan jalan cerita yang terdapat di dalam buku ini dan ianya di hasilkan sendiri oleh para pelajar penulisan kreatif !

Sebagai penulis baru, saya Dalila Samsudin mengharapkan sokongan dan doa daripada anda semua untuk menyokong buku pertama kami. Tak lupa juga ingin berterima kasih kepada SJ CREATIVE kerana sudi membantu kami dalam menerbitkan sebuah buku.

Tajuk cerita aku di dalam buku ini adalah  HANYA KITA . Mengisahkan tentang KISHA, boss di sebuah syarikat yang berdekatan dengan sebuah cafe baru. Sewaktu kali pertama Kisha menjejakkan kaki di kafe itu , satu insiden berlaku membuatkan dia mengenali seorang pekerja lelaki misteri yang tidak banyak bercakap. Ingin mengetahui dengan lebih lanjut anda boleh dapatkan buku ini dengan harga  RM15 including postage ! Harga diskaun memandangkan ini percubaan pertama aku hee.

Buku KAFEIDOSCOPE akan berada di kedai-kedai insyaAllah pada bulan 3 .

Mahu tempah?  Email di Dalilasamsudin@gmail.com atau lawat saya di facebook page Dalila Samsudin Blog 


Jari Awak Comel.Kalau Awak Like Lagi Comel

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi