Aku Bukan Stalker ! Part 2

Part 1


Hilman datang ke sekolah dengan penuh bersemangat. Bersemangat untuk berdepan dengan Mika dan memintanya untuk jadi Tutor. Namun setiap kali dia lihat wajah Mika, Hilman rasakan seperti tulangnya sudah menjadi jeli. Lembik semacam sehingga membuatkan dia tidak mampu untuk berjalan kearah Mika. Aiman yang sudah meluat melihat Hilman menjadi sotong tidak bernyawa itu mula berjalan kearah Mika sewaktu rehat. 

Mata Hilman membulat melihat kawannya sedang menuju kearah Mika yang sedang duduk seorang diri di meja makan. "Oh shot! Apa dia nak buat tu !" ucap Hilman seorang diri dengan wajah yang panik. Dia kemudian melihat Aiman dengan selamba duduk di hadapan Mika lalu berkata sesuatu kearah Mika. Hilman hanya mampu merenung kearah mereka berdua dengan wajah yang pucat. Hilman terbatuk apabila Mika dengan tiba2 memandang tepat kearahnya dengan wajah keliru sebelum memandang semula kearah Aiman. Hilman dapat merasakan jantungnya berhenti sebentar sewaktu Mika memandangnya. 

Aiman kemudian berjalan semula kearah Hilman yang sedang membatu itu dengan senyuman sinis. "Sudah. Settle semuanya. Esok lepas habis sekolah sampai pukul 3 di library. Subjek Sejarah" kata Aiman lalu menyambung semula makan nasi goreng yang ditinggalnya sebentar tadi. Hilman pula kelihatan seperti rohnya sudah melayang keluar dari badannya. Tidak percaya dengan apa yang sudah berlaku.

***
"Masuk"

"No"

"Masuk !"

"No!"

Situasi sekarang ini ialah Aiman sedang cuba sedaya upaya menolak Hilman untuk masuk kedalam library. Mujur tidak ramai yang lalu lalang disitu, silap2 mereka digelar pelajar gila kerana SPM. Aiman mengusap kasar rambutnya apabila melihat perangai degil kawannya itu. "Aish! Seriously! Kau dah ada peluang nak kawan dengan dia. Masuk jelah! Apahal pengecut sangat!" marah Aiman sambil menarik beg Hilman yang disandangnya untuk mengelakkannya dari lari. Hilman kemudian memandang wajah Aiman dengan riak wajah risau. "Macam mana kalau dia tak suka aku? macam mana kalau aku buat silap? Macam mana kalau dia fikir aku ni bodoh dalam sejarah? macam mana-" kata Hilman dengan suara panik sebelum dipotong oleh Aiman.

"Stop! Kau jangan nak banyak songeh. Sekarang kau masuk dan pergi jumpa dia !" marah Aiman lalu dia menggunakan segala kekuatan dia untuk menolak dan menendang Hilman masuk ke dalam library sehingga membuatkan Hilman tersungkur di dalam. Hilman merengek kesakitan apabila ditendang oleh kawannya, dia kemudian mengangkat kepala dan wajahnya membahang apabila semua pelajar di dalam library memandang kearahnya yang sedang melutut di lantai. Hilman dengan pantas bangun dan cuba untuk berlari keluar semula namun terhenti apabila dia melihat Aiman sedang berdiri di luar pintu dengan pandangan tajam . "Go!" Aiman mengisyaratkan ayat itu dengan mulutnya sambil memandang tajam kearah Hilman. Hilman mula terasa hendak menangis. Dengan hati yang berat dan badan yang mengigil Hilman berjalan masuk ke library dan matanya mula mencari kelibat Mika.

Nafas Hilman terhenti seketika apabila dia melihat Mika sedang khusyuk membaca buku di tepi sudut library seorang diri. Dia betul2 nampak cantik sewaktu dia sedang membaca buku. Hilman menarik nafas panjang sebelum berjalan kearah Mika. Dia tidak sedar ada beberapa orang pelajar mula memandang pelik kearahnya kerana jalannya saling tak tumpah seperti robot berkarat. 

Setelah sampai di hadapan Mika, Hilman berdehem untuk mendapatkan perhatiannya yang sedang fokus membaca. Mika mendongak untuk melihat siapa yang berada di hadapannya dan tersenyum melihat Hilman sedang berdiri dengan wajah yang merah padam. "Err..H-hi. S-saya H-hilman. S-saya yang m-mintak awak ajar s-saya" kata Hilman dengan tergagap. Dalam fikiran Hilman penuh dengan perkataan mencarut kerana kebodohannya sendiri sebab tergagap di hadapan gadis idamannya itu. Mika hanya tersenyum manis mendengar Hilman memperkenalkan diri. "Hai. Saya Mika. Um..thanks sebab pilih saya jadi tutor awak. Anyway awak boleh duduk sekarang. Then kita mulakan pembelajaran kita" kata Mika dengan masih lagi tersenyum. Hilman mengangguk lalu duduk di hadapan Mika. 

"Okay. Ni saya dah siapkan awak soalan2 untuk awak jawab. Awak jawab dulu mana yang awak tahu. Then kita akan bincang mana yang awak tak tahu tu okay?" kata Mika sambil menghulurkan beberapa kertas kepada Hilman. Hilman mengangguk lalu mula cuba. Diulangi.Cuba untuk fokus kearah kertas itu namun matanya tidak dapat berhenti dari sekali sekala menjeling kearah Mika yang sedang fokus menulis sesuatu di bukunya. 

Setelah 30 minit, Mika memandang kearah Hilman yang sedang menggaru kepalanya dengan pen itu dengan wajah yang berkerut. Mika tersenyum melihat telatah Hilman itu sebelum mula bertanya kepada Hilman. "So..awak dah selesai jawab belum?" tanya Mika. Hilman memandang kearah Mika dengan mata yang terbeliak seperti terkejut mendengar Mika menegurnya. Mika mengerutkan dahinya melihat reaksi Hilman. "Err..hello? Saya tanya awak dah siap belum jawab?" tanya Mika sambil melambai kearah Hilman. Hilman tersedar dari lamunannya dan mula menunduk malu. "Oh sorry. Dah. Tapi ada yang saya tak tahu" kata Hilman dengan wajah risau. Mika mengangguk sambil tersenyum. "Takpa. Kita mula bincang sekarang okay? Kalau ada yang awak tak faham awak bagitahu saya" kata Mika sebelum mula mengambil kertas Hilman untuk melihat apa yang dia tulis.

Hilman tersenyum sambil memandang kearah wajah serious Mika itu. Gembira kerana impiannya untuk mendekati Mika menjadi kenyataan. 

*** 
 Keesokkan harinya, Sampai sahaja di sekolah Hilman diserang oleh Aiman. "Yo ! Bro apa cerita semalam?" tanya Aiman sambil meletakkan sebelah tangannya di bahu Hilman. Hilman tersengih apabila dia mengingati apa yang terjadi semalam. "Dia baik sangat weh ! kau tahu tak ada satu masa tu aku betul2 tak dapat tangkap apa yang dia ajar then dia ulang balik berkali kali dekat 5 kali dia ulang dekat aku. Dia langsung tak naik angin kau tau tak ! Dia senyum dan lembut je ajar aku ! Serious dia betul buat aku -" bebel Hilman dengan teruja namun baru separuh dia cerita Aiman sudah berjalan pergi meninggalkan dia dengan wajah annoying. "Ugh . Aku tak suruh pun kau buat cerita novel kat aku. Cerita sikit2 dah lah" rungut Aiman sebelum berjalan pergi meninggalkan Hilman. Hilman memuncungkan mulutnya apabila ditinggalkan seorang diri. "Hey! Tunggulah! Dengar aku habis cerita dulu!" rungut Hilman seperti budak kecil sambil berjalan pantas mengejar Aiman.

"So semalam kau teman dia balik tak?" tanya Aiman. Sengaja untuk mengubah topik daripada Hilman terus membebel tentang cerita Angaunya itu. Hilman menganggukkan kepalanya. "Teman" jawabnya sambil menconteng sesuatu dibuku latihannya. "Teman dari jadi jauh ke dekat?" tanya Aiman lagi. "Jauh" jawab Hilman dengan selamba. "What?!" marah Aiman. Hilman memandang pelik kearah kawannya itu. "Apa? Kenapa?" tanya Hilman dengan wajah keliru. Aiman memicit dahinya menahan pening. "Ugh. Kau patutnya teman dia dari dekat, jalan sama2 dengan dia. Bukan dari jauh macam stalker. Kan korang dah kenal satu sama lain" kata Aiman. Hilman mengerlipkan matanya beberapa kali sambil memandang kearah Aiman. "Oh..tu ke? Taknaklah. Nanti dia tolak pelawaan aku. Baik aku tengok dia dari jauh je" kata Hilman sambil menyambung kerjanya menconteng buku. Aiman menggelengkan kepalanya melayan karenah kawannya itu.

"Then kau dah confess kat dia belum?" tanya Aiman lagi. Hilman menggelengkan kepalanya. "Kan aku kata, aku nak tunggu lepas SPM . Buat masa ni aku nak kawan dengan dia dulu" kata Hilman. Aiman mengeluh. "Sukahati kaulah Hilman. Asalkan kau bahagia" kata Aiman sebelum memandang kehadapan apabila guru matapelajaran kelasnya sudah masuk.


To Be Continue
 Serious cerita ni panjang sedikit. Sikit je. If aku nak buat ni jadi novel. Akan ambil masa macam Cinta Photographer. But. Hey~ Bukan orang kisah pun. Tapi kalau nak buat ni jadi Short Novel minimum (6-15) chapter.

 
Macam biasa aku suka bayangkan wajah watak aku ahaha,
kali ni Minho as Aiman .




Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

5 Itik gebo-gebo:

EAT,MAKE,READ berkata...

Sweet! Boleh agak yg Mika lebih suka Aiman dari Hilman. Min ho kan handsome :)

Akak Adek berkata...

haha,...comellah kelakar aiman & Hilman ni... cepat sambung... =D

Am_Mir berkata...

hahaha .. ok kelakar xD
haha ... ok keep it up writer!!! yeahhh :D

Nurulee berkata...

dalila. cemana dapat idea nak create semua ni. based on true story ke cane. hehe. anyway best and keep it up.

bz the witch berkata...

kelakarnya Aiman...siap tendang hilman lagi hahaha...

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi