Aku Bukan Stalker! Part 1

ALL PLOT BY ME


"Stalker"

"Oh shut up ! Mana ada aku stalker. Aku tengok je dia!"

"Yelah tu. Tengok dia makan, tengok dia balik rumah. Tengok dia belajar. Pfft Stalker lahtu"

"Ugh. I hate you"

"I love you too"

"Euw. Gay"

Kelihatan dua orang lelaki yang berumur 17 tahun sedang duduk di kantin sekolah mereka. Seorang lelaki sedang makan manakala seorang lagi sedang fokus memandang seseorang. "Kau boleh tak sehari je tak pandang dia macam tu? Macam pervert lah kau ni" marah Aiman sambil menjeling ke arah kawannya yang sedang fokus memandang seseorang di hadapan meja makan mereka. "Amboi. Mana ada aku pervert. Aku tengok je dia. Lagipun bukan dia perasan pun aku" kata Hilman sambil menongkat dagu dan tersenyum memandang gadis idamannya Mika.

Mika seorang gadis nerd yang sering berdamping dengan buku. Dia seorang yang pendiam dan suka menyediri. Disebabkan itu jika ada orang yang tanya "Kenal Mika?" semua orang akan menjawab "Ada ke pelajar nama tu?" termasuk dengan classmatenya sendiri. Memang tiada siapa yang ingat or sedar tentang kewujudan Mika di sekolah dan kelas. Tapi ada seorang lelaki yang sedar tentang kewujudan gadis itu. Hilman.

Pertama kali Hilman mengenali  Mika sewaktu dia berada di library untuk pertama kali dalam 5 tahun dia berada di sekolah. Dengan tujuan untuk mencari buku rujukan untuk SPM. Waktu itu Hilman sedang sibuk mencari buku rujukan untuk pendidikan Prinsip Akaun apabila dia dengan tidak sengaja terlanggar rak buku dengan kuat membuatkan beberapa buku jatuh. Panik dan malu. Dengan pantas Hilman mencangkung untuk mengutip semula buku yang bersepah itu sambil menyumpah seranah kerana nasib malangnya itu. Sewaktu dia sedang fokus mengutip buku tiba2 ada sepasang tangan sedang mengutip salah satu buku yang berterabur itu lalu dihulurkan kepada Hilman.

Hilman mengangkat mukanya dan terkejut melihat wajah Mika sedang menghulurkan buku kearahnya sambil tersenyum. Itu pertama kali Hilman melihat Mika dan senyumannya. Cermin matanya yang besar itu menutup kecantikkan mata Mika dan Hilman hanya mampu terpegun melihat wajah Mika secara dekat itu. Sejak hari itu , Hilman mulakan Misi Mengenali Mika (3M). Hilman menggunakan segala ilmu playboynya untuk mendapat maklumat tentang Mika. Termasuk dengan memujuk sedaranya yang kebetulan guru kelas Mika.

Dari situlah bermulanya aktiviti Stalker seperti yang diiktirafkan oleh Aiman kawannya baiknya itu walaupun Hilman bermati matian menafikannya.

***
Bunyi loceng menandakan tamatnya waktu persekolahan. Dengan pantas Hilman bangun dari tempat duduknya dan menyandang beg sekolahnya. "Aku pergi dulu tau Aiman ! Jumpa petang nanti!" kata Hilman sambil berlari keluar dari kelas. "Woi! Kau jangan buat benda pelik2 tau!" pesan Aiman sambil tersengih apabila Hilman sempat menjeling kearah Aiman sebelum keluar dari kelas.

Dengan pantas Hilman berjalan menuju ke kelas Mika. Mika selalunya menjadi orang yang terakhir keluar dari kelas. Jadi Hilman selalu menunggunya di tepi sudut koridor untuk melihat dia keluar dari kelas. Pandangan pelik pelajar2 yang lalu di situ langsung tidak diendahkannya. Lagipun sudah lebih 4 bulan dia lakukan perkara ni . Jadi dia tidak ambil kisah sangat apa yang orang cakap. Hilman tersenyum apabila melihat Mika keluar dari kelasnya sendirian sebelum mengekorinya dari belakang dan memastikan jaraknya jauh supaya Mika tidak tahu tentang kewujudannya.

Setiap hari lepas habis sekolah Hilman pasti akan mengekori Mika dari belakang sepanjang dia berjalan ke rumahnya. Dan selepas Mika sudah masuk rumah, baru Hilman akan patah balik untuk kerumahnya. Mujur rumahnya hanya berada disimpan sebelah jadi dia tidak kisah untuk temankan Mika balik walaupun Mika tidak pernah sedar tentang kewujudannya.

Hilman tersenyum sambil memandang Mika yang sedang berjalan seorang diri menuju ke rumahnya. Kadang2 Mika akan bertegur dengan makcik2 di kawasan itu, kadang2 dia akan berhenti untuk memberi gula kepada kanak2 yang bermain di situ dan kadang dia akan berhenti sebentar untuk bermain dengan kucing yang dia jumpa. Hilman tersenyum melihat karenah Mika yang berubah selepas dia keluar dari sekolah. Di luar sekolah, Hilman dapat melihat personaliti Mika yang lain dari seorang yang pendiam kepada seorang yang peramah. Kadang2 dia terfikir juga kenapa Mika suka menyendiri di sekolah dan langsung tidak mahu bertegur sapa. Mungkin disebabkan ramai orang gelarkannya Nerd jadi dia tak berani untuk berbual dengan orang. 

Lamunan Hilman terhenti apabila dia melihat Mika sudah berjalan masuk ke dalam rumahnya. Hilman memuncungkan bibir apabila dia sedar yang dia perlu tunggu esok untuk melihat wajah Mika lagi. Hilman kemudian berpusing dan mula berjalan kearah rumahnya dengan senyuman. Sekurang kurangnya Mika dapat balik ke rumah dengan selamat. 

***
Hilman dan Aiman baring di rumput padang setelah penat bermain bola. Masing2 diam untuk menghilangkan rasa penat mereka. "So..bila kau nak confess dengan dia?" tanya Aiman tiba2. Hilman mengangkat kening lalu memandang ketepi untuk melihat kawannya. "Confess apa?" tanya Hilman. Aiman menjeling kearahnya. "Confess yang kau ni stalker" perli Aiman. "Idiot" gumam Aiman dengan perlahan. Hilman mengerutkan dahinya. "Hey! Aku bukan Stalker okey! Aku ni cuma..err..Wira yang dalam diam melindungi puteri dia!" kata Hilman dengan bersemangat. Aiman memandang pelik kearah kawannya. 

"Seriously..kau ni dah nak habis sekolah. Tapi otak macam budak2. Baik kau cakap kau ni Power Rangers je" perli Aiman sambil bangun untuk duduk. Hilman juga bangun untuk duduk sebelum memeluk tubuhnya. "Power Rangers bukan kuat mana pun. Baik Iron man! Boleh terbang and kaya raya" kata Hilman. Aiman ternganga mendengar jawapan kawannya. Sungguh Hilman ni memang lembab dan naif kadang2 . Orang perli pun dia tak perasan. Entah macam mana boleh dapat gelaran Playboy and Jejaka Paling Handsome pun dia tak tahu. "Ugh. Dah lah. Tutup cerita pasal tu. Aku tanya pasal Mika lah. Bila kau nak bagitahu dia hal yang kau tu tergila gilakan dia" kata Aiman.

"Kau gila?! Dia tu pelajar pintar tu. Kalau aku confess kat dia sekarang mahu kena tendang aku dengan dia. Lagipun SPM dah dekat kan" kata Hilman dengan riak wajah yang terover terkejutnya. "Aku suruh kau confess pasal aku nak kau kawan dengan dia. At least takdalah kau nak sembunyi2 tengok dia macam pervert" kata Aiman. Hilman membuat lagak hendak memukul Aiman sewaktu mendengar perkataan Pervert. "Banyaklah kau pervert. Aku takutlah nak tegur dia. Macam mana kalau dia fikir yang aku ni pelik? And dia taknak kawan dengan aku?" tanya Hilman dengan riak wajah sedih.

"Memang pelik pun.." bisik Aiman namun Hilman dapat menangkap perkataan itu ditelinganya. "Apa?! Hey kau ni. Kejap panggil aku stalker, pastu pervert ni pelik pulak. Banyak noh nickname aku!" marah Hilman. Aiman hanya mengangkat bahu dengan wajah selamba. "Kau try jelah. Takpun kau minta dia jadi tutor kau. Lagipun subjek Sejarah kau makin menurun kan" cadang Aiman langsung tidak mempedulikan amarah Hilman sebentar tadi. 

Hilman mengerutkan mukanya untuk menghadam apa yang dicadangkan oleh Aiman sebelum tersenyum lebar. "Great idea Aiman ! Oh kau lah sahabat dunia akhirat ku! I love you!" kata Hilman dengan teruja sambil memeluk kawannya. Aiman berwajah pucat apabila dipeluk atau lebih sesuai diserang oleh kawannya itu. "G-Get off me you idiot ! Dah lah berpeluh!" marah Aiman sambil menolak badan Hilman yang sedang memeluknya itu. Hilman melepaskan pelukkannya sambil tersengih. Masih lagi memikirkan idea tentang Mika menjadi tutornya. "Seriously. Berhenti dari tersengih macam tu. You look creepy" kata Aiman dengan wajah yang berkerut sebelum bangun untuk mengemas barangnya.


To Be Continue.
Ahahaha Should i turn this story into Short Novel? This story is Fun to write.
Because of Hilman and Aiman. Ahahah

 
Onew as Hilman. Kekeke this is my imagination 
Cuba teka siapa Aiman~ clue : Minat bola


Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

3 Itik gebo-gebo:

this is how life's go everyday berkata...

aiman minho ekk? :D

Akak Adek berkata...

best2x.... kreatif..!

bz the witch berkata...

3m...hehehe...comelnya nama mika tu. kelakar si hilman ni...playboy tapi tak berani pula nak tegur budak nerd.

baru start baca cerita ni...best...

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi