Cinta Remaja . Part 22

Tengok Disidebar untuk Part sebelumnya

Haziq setia menunggu disamping Delaila  , dia tidak mahu
menganggu Delaila . Sedang haziq membersihkan seluarnya
yang terkena tanah itu , tiba2 Delaila tersedar daripada
tidur . Dalam keadaan mamai delaila memandang Haziq,
digosok matanya berulang kali untuk menjelaskan lagi
penglihatannya . "Haziq?!" jerit delaila dengan spontannya.
Haziq yang dari tadi sibuk membersihkan seluarnya terkejut mendengar
jeritan Delaila itu .

"Delaila kau kenapa menjerit ? " tanya Haziq sambil memandang Delaila
dengan wajah yang keliru . " Sorry , Aku terkejut kau tiba2 je muncul kat
sini" kata Delaila . Haziq tersenyum lalu mengusap kepala Delaila sambil
berkata " Bukan ke kau yang nak aku berada disisi kau , jadi aku terbang
lah kesini" . Delaila ketawa mendengar kata Haziq itu "Terbang? hahaha!"
Haziq tersenyum melihat Delaila , dia lega melihat Delaila ketawa .
"Delaila , aku dengar kau tengah sedih sekarang, ceritalah kat aku kenapa?"
tanya Haziq dengan nada serious . Delaila yang tadi tersenyum kembali
menjadi muram . "Kau ingat lagi tak kawan aku Erika tu?" " Ingat , Oh ya
aku dengar dia balik ke sini , dia macam mana? sihat? "  tanya haziq .
"Dia dah tak ada haziq , kemalangan .." kata Delaila sambil menahan
air matanya dari jatuh kepipi .

"Ya Allah , aku betul2 tak tahu Delaila . Kenapa kau tak bagitahu aku awal2?"
tanya Haziq sambil memegang bahu Delaila . "Aku nak bagitahu kau pagi tadi,
tapi masa aku call, Amira yang angkat . Dia cakap kau busy , jadi aku malas
nak kacau kau" kata Delaila sambil memandang Haziq dengan air matanya
yang jatuh kepipi . Haziq terdiam , dia teringat waktu Amira memegang
telefonnya sebentar tadi . "Amira? betul ke ni Delaila ? " tanya haziq untuk
meminta kepastian.Delaila hanya mengangguk .

"Maafkan aku Delaila , aku janji selepas ni benda macam ni tak akan berlaku
lagi" kata haziq . "Sudahlah , jom balik ." sambung haziq sambil tersenyum.
Delaila mengangguk lalu mereka berdua berjalan beriringan pulang kerumah.

*********************************************************
Pada Waktu Malam 


"Amira? tapi kenapa dia nak buat macam tu?" kata haziq seorang diri di
biliknya.Fikirannya tidak henti2 memikirkan Amira , dia tidak faham
kenapa Amira menipunya , dia tidak faham kenapa Amira cuba menjauhkan
dia dan Delaila.

Sofea , Huda dan Elisha bersetuju untuk berjumpa dengan Delaila pada
hari esok . Mereka juga mengajak Danish, Nazmi, Faizal dan Haziq untuk
pergi bersama sama . Tujuan mereka untuk menaikkan semula semangat
Delaila itu . Sedang Sofea sibuk menyediakan Kad untuk Delaila , tiba2
telefon bimbitnya berbunyi . Dia melihat telefon bimbitnya itu ,
" 1 New Messages" , lalu dia tanpa membuang masa menekan button
Open .

Assalammualaikum Sofea ? Saya Ganggu ke? :)
Sofea tersenyum melihat isi kandungan messages itu . Messages
itu daripada Tengku Fuad . Sofea mengaku yang dia mula
sukakan Tengku Fuad sejak pertama kali mereka bertemu lagi.
Lantas Sofea segera membalas messages itu .

Manakala Danish pula
"Besok aku mesti berterus terang dengan dia . Mesti ! " Kata Danish
sambil memandang cermin di depannya . Bunga Ros yang ada di
meja itu dipegangnya dengan penuh harapan . Dengan Harapan
gadis pujaan hatinya itu akan menerimanya .

(To Be Continued)
Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

1 Itik gebo-gebo:

puteri cahaya. berkata...

rajinnya menulis... akak balas BWalking segmen BA aritu... siap follow lg..

http://ainblogger.blogspot.com/2012/03/ben-ashaari-ajak-kongsi-cerita-cuti.html

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi