Cinta Photographer Part 35

Part 34

Beberapa hari kemudian.

Setelah hari di mana Amirul confess dekat Aina. Hubungan Aina
dengan Amirul semakin rapat dan itu membuatkan Zain semakin
tidak senang hati bila mereka bersama.

"Aina. Mari sini kejap" panggil Zain sambil memegang sesuatu seperti
kertas di tangannya. Aina yang sedang sibuk mengupload gambar
bangun dan berjalan ke arah Zain. "Apa dia?" tanya Aina sambil duduk
di hadapan Zain. Zain kemudian menghulurkan sesuatu kearah Aina.

Sekeping tiket.

Dahi Aina berkerut. "Apa ni ? " tanya Aina . Zain mengeluh. " Lembabnya,
takkan tak tahu ni tiket?" perli Zain. Aina menjeling kearah Zain.
"Aku tahu lah ni tiket. Tapi nak buat apa kau bagi aku ni?" tanya Aina sambil
menahan marah. Ikutkan hati hendak ketuk je kepala si Zain ni ."Lain kali,
tanya betul2 . Ni tiket ke Korea. Aku ada shooting muzik video dekat sana
lusa ni " terang Zain. Mata Aina membulat.

"Korea?? Serious??!" tanya Aina dengan teruja. Zain hanya menganggukkan
kepalanya dan cuba untuk menahan dari tersenyum melihat Aina yang sedang
teruja itu. "Dah. Ambik ni and pergi sambung kerja. Ingat lusa ni kita gerak
awal pagi tau" kata Zain lalu bangun dan keluar dari studionya itu. Aina
mengambil tiket itu lalu memeluknya dengan kuat sambil melompat keriangan.

"Yeay pergi korea !" jerit Aina sambil menari. Zain yang sedang bersandar di
pintu studio hanya tersenyum apabila mendengar Aina menjerit keriangan.

***
Amirul sedang cuba menahan matanya daripada tertutup apabila dipaksa
untuk menghadap dokumen-dokumen syarikat hotelnya itu di atas meja.
Ikut hati dia hendak je larikan diri dan pergi jumpa Aina. Namun lepas dia
confess Aina dah beri amaran pada dia supaya tidak tinggalkan kerja lagi
semata mata hendak jumpa Aina kalau tidak Aina takkan cuba untuk sukakan
dia lagi. 

Sejak hari itu, Amirul terpaksa duduk di office dan berjumpa dengan orang2
kaya yang membosankan untuk membincangkan hal-hal kerja. Amirul menguap
sambil meregangkan badannya di kerusi. Dengan tiba2 telefon bimbitnya berbunyi
menandakan ada seseorang yang mesej . Amirul dengan pantas mengeluarkan telefon
bimbitnya. 


Lusa saya pergi korea dengan Zain ! =D
 Mata Amirul membulat setelah membaca mesej itu . No way ! Kalau diorang
pergi berdua nanti kalau Aina jatuh cinta semula dekat Zain macam mana
jerit hati Amirul . Dia kemudian mendail nombor secretarynya menggunakan
telefon pejabat. "Hello. Mai, saya nak awak tempah tiket untuk ke Korea
lusa ni sekarang juga" arah Amirul sebelum mematikkan telefon. Dia kemudian
memandang semula mesej yang diberikan oleh Aina.


Awak pergi nak buat apa?
Amirul mengigit bibirnya sambil menunggu mesej dari Aina. Namun telefon
pejabatnya yang berbunyi. Amirul mengeluh. "Ya? " tanya Amirul sejurus
dia mengangkat panggilan. "What?! No way! Ugh. Okaylah awak ambik
yang esoknya punya" kata Amirul . Lalu dia mematikan panggilan sambil
bersandar di kerusi. Sebentar tadi secretary nya memberitahu yang tiket
untuk ke Korea sudah full untuk hari itu . Dan keesokkan harinya baru
ada yang kosong. Nak taknak dia terpaksa pergi sehari lambat dari Aina.

Amirul mengeluh sambil memuncungkan mulutnya. Namun kelakuannya
terhenti apabila telefonnya berbunyi. Amirul dengan pantas melihat telefonnya.

Zain ada kerja dekat sana. Katanya nak shooting musik
video
Amirul bersandar di kerusinya sambil memikirkan sesuatu. Dia kemudian tersenyum
sinis lalu mendail nombor seseorang. Malangnya , bukan aku seorang je yang akan
ikut Zain.. bisik hati Amirul.



To Be Continue

What actually will happen at Korea?

Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

1 Itik gebo-gebo:

Norhazlina Mohd. Zaki berkata...

Haaa...what will happen next?
Oh Amirull..siapa lagi yg awak call tu...

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi