My Angel

Maya merupakan seorang ibu tunggal yang membesarkan seorang anak perempuan
berumur 5 tahun setelah bercerai dengan bekas suaminya sewaktu dia mengandung
2 minggu. Kehidupannya selepas itu memang susah, namun dengan bantuan dan
sokongan kawan-kawannya Maya dapat melalui kehidupan dengan baik.

"Mama ! Tengok Uncle Syah bagi gula2 ni!" jerit Mia anaknya dengan gembira
sambil menunjukkan lolipop besar di tangannya. Maya yang sedang duduk di bangku
taman tersenyum melihat telatah anaknya. "Lama dah tunggu?" tanya seorang lelaki
berkemeja menunjukkan yang dia baru balik dari office. Maya mendongak untuk melihat
kearah lelaki itu sambil tersenyum. "Takdalah lama sangat Syah..Macam mana kerja ?
Okay?"tanya Maya sambil memberi ruang kepada Syah untuk duduk. Syah kemudian
duduk di sebelah lalu meregangkan badannya. "Bolehlah..at least hari ni dapat kaut lagi
satu projek" kata Syah sambil tersenyum manis. Maya hanya mengangguk sambil
memandang kearah anaknya yang sedang bermain di buaian.

"Um..maya..awak tak rasa ke yang Mia tu perlu kenal siapa ayah kandung dia?" tanya
Syah dengan berhati hati. Badan Maya tiba2 menjadi tertekan. Tangannya digenggam
menahan marah. "Saya belum sedia lagi..lagipun saya tak rasa saya mampu berdepan
dengan Lokman buat masa ni" jawab Maya dengan perlahan. "Tapi..." belum sempat Syah
hendak berkata Maya sudah memotong ayatnya. " Sudahlah. Kita jangan cakap pasal
dia,nanti dah tiba masa yang sesuai saya bawa lah Mia pergi jumpa dia" jawab Maya.

***
Flashback.

Maya duduk diruang tamu dengan fikiran yang serabut. Siaran Tv yang terpampang
di hadapannya langsung tidak diendahkan. Dia tidak henti-henti memandang kearah
jam dinding yang sekarang ini menunjukkan pukul 1 pagi. Perasaan risau mula
menyelebungi dirinya apabila suaminya Lokman masih lagi tidak balik dari kerja.
Berpuluh kali dia sudah menelefon suaminya tapi satu pun tidak diangkat.

Lamunannya terhenti apabila pintu rumahnya terbuka. Dengan pantas dia bangun dari
sofa dan berjalan kearah pintu untuk menyambut suaminya.Sampai disana, kelihatan
suaminya dalam keadaan serabut, dengan kemeja terkeluar dari seluar dan rambut yang
kusut masai."Abang okay? Kenapa lambat sangat balik?" tanya Maya dengan nada
prihatin dan risau.Lokman hanya tersenyum tawar. "Banyak sangat kerja kat office.Sorry.
Kenapa awak tak tidur lagi?" tanya Lokman sambil tangannya dicium oleh Maya."Saya
tunggu abang balik. And abang lapar tak? Saya boleh panaskan lauk" tanya Maya.
Lokman menggelengkan kepalanya."Its okay. Abang dah makan kat luar.Dah jom tidur
my Angel~ abang penat" ucap Lokman sambil mencium dahi isterinya. 

Sewaktu Lokman mencium dahinya,Maya dapat rasakan dia bau perfume perempuan.
Dan sepertinya perfume itu bukan milik dia. Namun dia tidak mahu bersangka buruk
terhadap suaminya jadi dia hanya berdiam diri dan tersenyum kearah suaminya sambil
masuk ke dalam bilik.

Perkara ini terjadi sudah hampir 2 minggu. Maya ada rasa sedikit curiga. Tapi dia
tidak mahu bersangka buruk kepada suaminya. Mungkin memang betul suaminya
sibuk di office. Maklumlah suaminya baru sahaja dinaikkan pangkat. "Kau ni baik
sangatlah.."ngeluh Aisyah sambil menghirup ice coffee di sebuah cafe . Maya yang
duduk di hadapannya mengerutkan dahi. " What? Apa yang baik?" tanya Maya dengan
riak wajah keliru. Aisyah mengeluh melihat kawannya yang clueless itu.

"Takkan kau tak syak langsung bila laki kau balik lambat tiap2 hari. Then baju dia bau
perfume perempuan lain?" tanya Aisyah. Maya hanya mengangkat bahu. "Dia kan
kerja office. Kat office dia banyak perempuan. So normal lah kan" jawab Maya. Aisyah
merengus menahan sabar. "Hey. Kau kena hati2, buatnya si Lokman tu main kayu tiga
hah macam mana?" tanya Aisyah. Maya memuncungkan mulutnya mendengar apa yang
dikatakan oleh kawan baiknya itu. "Takkanlah...lagipun aku..um.." ucap Maya dengan
wajah yang sedikit merah. Aisyah mengangkat kening melihat kawannya tiba2 malu.
"Kau apa? Apahal kau ni tetiba malu?" tanya Aisyah. "Aku mengandung.." kata Maya
perlahan dengan muka yang merah. Aisyah ternganga sebelum bangun dan memeluk
kawannya itu . "Really?! Congrats weh ! Omg ! Aku akan jadi aunty tak lama lagi!"
kata Aisyah dengan teruja sambil memeluk badan Maya dengan kuat.

Dia kemudian kembali duduk ke tempatnya. "So Lokman tahu tak?" tanya Aisyah.
Maya menggelengkan kepalanya. "What? Then bila kau nak bagitahu dia?" tanya
Aisyah lagi. "Um..aku rancang nak bagitahu hari ni" jawab Maya sambil tersenyum
malu. Namun senyumannya terhenti apabila dia melihat pasangan yang masuk kedalam
cafe itu. Matanya membulat. Aisyah yang sedar perubahan wajah Maya itu menoleh
kebelakang dan terkejut apabila melihat Lokman sedang masuk ke cafe sambil memegang
tangan seorang perempuan . "Oh no.." bisik Aisyah sebelum memandang kearah Maya
yang sedang menahan diri daripada menangis itu. Aisyah dengan pantas bangun menarik
Maya keluar dari cafe tanpa disedari oleh Lokman yang sedang berada di counter itu.

Sepanjang pejalanan ke rumah Aisyah , Maya hanya berdiam diri. Dia tidak menangis
dan bercakap. Dia hanya duduk diam sambil termenung kearah luar. Aisyah mengeluh
sambil mengenggam stereng kereta dengan kuat. Tak guna kau lokman..sanggup
buat maya macam ni marah Aisyah didalam hati sambil mengenggam stereng kereta.

Sampai di rumah Aisyah, Aisyah bawa Maya masuk ke dalam bilik untuk berehat.
Maya hanya berdiam diri, dia seperti berada di alam lain. Aisyah memandang kearah
kawannya dengan penuh prihatin. "Maya...kalau kau nak menangis.Menangis lah
sampai puas. Jangan tahan.." pujuk Aisyah sambil duduk di sebelah Maya di atas katil.
Maya kemudian menekup mulutnya dan air matanya mula jatuh ke pipi. Dia mula
menangis teresak esak dengan mulut ditekup dan memeluk lututnya. Melihat kawannya
yang sedang terseksa itu, Aisyah terus memeluk Maya dengan kuat. Air matanya juga
jatuh bersama sama Maya. "Shush..shussh..Its okay..kau kuat..aku tahu kau kuat Maya"
kata Aisyah sambil cuba sedaya upaya untuk tahan daripada menangis.

"Kenapa...kenapa dia buat aku macam ni.." ucap Maya sambil menangis teresak esak.
Aisyah hanya memeluk kawannya sambil mengusap belakangnya. Maya kemudian
menangis sehingga dia tertidur di dalam dakapan kawannya. Aisyah membaringkan
Maya yang sedang lemah itu sebelum keluar dari bilik. Dia kemudian mengeluarkan
telefon untuk menelefon seseorang. Seseorang yang cintakan Maya sebelum Maya
berkahwin lagi.

"Hello..Syah.."

***
Lokman tersenyum sambil melambai kearah Syeri yang berada di dalam kereta
sebelum kereta itu meluncur laju pergi. Hilang sahaja kelibat Syeri dari pandangannya,
dia mengeluh panjang. Perasaan bersalah mula menyelebungi dirinya apabila dia
teringat akan isterinya di rumah. Namun dia tidak mampu buat apa2,dia perlu rapat
Syeri diatas arahan bossnya sendiri. Baru sahaja dia hendak melangkah berjalan
masuk kedalam bangunan syarikat tempatnya bekerja. Mukanya sudah ditumbuk oleh
seseorang membuatkan dia terjatuh ke lantai. "What the? Hoi kau kenapa?!" marah
Lokman apabila dia melihat siapa yang menumbuk mukanya.

Kelihatan Syah sedang berdiri di hadapannya dengan wajah yang bengis. Tangannya
digenggam kuat. Syah kemudian menarik kolar baju Lokman dengan kasar membuatkan
Lokman berdiri dalam keadaan terpaksa. "Kau ! Kau memang laki tak guna! Kau tipu
Maya ! Kalau aku tahu kau nak buat macam ni kat Maya, dari dulu lagi aku dah rampas
Maya dari kau !" tengking Syah sambil menumbuk wajah Lokman sekali lagi. Lokman
berwajah pucat apabila mendengar apa yang dikatakan oleh Syah. "Sumpah aku menyesal
sebab mengalah bagi Maya dekat kau dulu! Kalau bukan sebab Maya cintakan kau dulu
dah lama aku ambil dia dari kau!" marah Syah sambil menendang badan Lokman. Lokman
hanya membiarkan apa yang dilakukan oleh Syah. Fikirannya hanya memikirkan Maya,
wajah kecewa Maya. "Aku taknak kau jumpa Maya lagi. Dia dah cukup terseksa sebab
kau" kata Syah sebelum berjalan pergi meninggalkan Lokman sendirian.

***
Lokman balik ke rumahnya dengan perasaan yang bercampur baur. Sampai di rumah dia,
dia melihat isterinya sedang sibuk mengemas barang masuk ke dalam beg. Hatinya sakit
melihat wajah isterinya yang sedang menangis itu. "Maya.." panggil Lokman dengan
perlahan.Maya langsung tidak menghiraukannya dan terus mengemas barang masuk ke
dalam beg.Lokman kemudian berjalan menghampirinya."Sayang-" belum sempat Lokman
menghabiskan ayatnya wajahnya ditampar kuat oleh Maya. "Jangan panggil saya sayang!
Saya benci awak!" marah Maya. Matanya merah akibat terlalu banyak menangis.
"Ceraikan saya." arah Maya dengan nada yang dingin. Mata Lokman membulat
mendengar apa yang dikatakan oleh isterinya. Dia kemudian memeluk isterinya dengan
kuat. "No.Please jangan tinggalkan saya. Saya cintakan awak. Saya taknak kita berpisah"
pujuk Lokman sambil memeluk kuat Maya. Maya menolak kasar badan Lokman sambil
menjeling kearah suaminya."Penipu! Sama ada awak ceraikan saya sekarang atau saya
yang akan failkan perceraian" kata Maya sambil menangis.

"Saya tak nak dengar apa2 alasan dari awak lagi! Awak tak tahu apa perasaan saya bila
tunggu awak balik tiap2 hari. And bila awak dah balik saya bau perfume perempuan lain
dekat badan awak ! Awak ingat hati saya tak sakit ke?! Saya cuba bersangka baik! Orang
lain semua kata awak main kayu tiga ! Tapi saya pekakkan telinga! Saya percaya pada
awak!Apa yang saya dapat?! Imej awak dengan perempuan lain berpegangan tangan !
Awak ingat saya tak sakit ke ?! Saya benci awak! Saya menyesal percayakan awak!"
sambung Maya lagi sambil menangis teresak esak.Dia kemudian berjalan untuk mengambil
barangnya dan berjalan menuju ke pintu sebelum berhenti seketika. "Saya akan failkan
perceraian.Semoga awak bahagia dengan perempuan tu" kata Maya sebelum berjalan
keluar dari rumah. Lokman kemudian terduduk di lantai sambil menangis. 

To Be Continue
Oh wow..this is one heavy story. Wait for the Part II~




Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

5 Itik gebo-gebo:

Liza Licha berkata...

cepat sambung ye dear :)

Am_Mir berkata...

Eh kurang ajar ini Lokman!
Go kak! Chaiyok2x! :D

eyqa yushaiza berkata...

wahwahwah~~ part2! part2! hahaha.. *eksited* :DD

Miss Rin berkata...

lokman buat sbb terpaksa ?
spatutnya dia kena ada pendirian sdiri . kesian maya

Norhazlina Mohd. Zaki berkata...

Wow..memang best cerita nie..and know what..akak baca atas dulu..baru turun ke bawah..kalau novel kira start dari belakang..baru ke muka surat depan...hahahah...
But..its really sad...

Congrate dear...hah..apalagi...hantar le kat group writer... ^___^

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi