Cinta Remaja . Part 44

Part sebelumnya --> Part 43

Pada waktu Malam .

Delaila memandang sayu ke arah gambar yang berada
di tangannya itu .Gambar arwah Erika . "Kalau kau
masih hidup..mesti kau tahu macam mana nak tolong
aku kan .." kata Delaila.Matanya sudah berkaca,
menahan daripada menangis. Delaila kemudian meletakkan
gambar itu semula di meja , dan mengambil lagi satu bingkai
gambar yang berada disitu . Kelihatan di gambar itu terdapat
dua orang budak kecik lingkungan 7 tahun , seorang lelaki,
seorang perempuan sedang berpegangan tangan sambil
tersenyum riang memandang kamera . "Haziq..." kata Delaila
sambil memeluk erat gambar itu . Di meja itu terdapat,satu
origami berbentuk burung dan juga cincin yang dibuat dengan
kertas..

Disamping itu ..

Syahrul memandang kosong kearah buku latihannya itu .
Fikirannya berserabut .Wajah Delaila sering muncul
difikirannya . " Ah..payahlah macam ni.." rungut Syahrul.
Syahrul berada dalam kerunsingan . Dia tidak boleh bagitahu
Delaila tentang perasaan dia , kerana dia tahu Delaila menyukai
Haziq. "Nampaknya..aku kena mengalah dalam hal ni.." bisik
hati syahrul .

Haziq memandang gambar itu sambil tersenyum. "Aku mesti
bagitahu dia" kata haziq . Lalu dia mula mengambil marker
dan menulis sesuatu dia belakang gambar itu .

*********************************************

Hari ni hari pertama mereka mengadakan study group.
Delaila, Haziq , Syahrul dan Sofea berjalan bersama
sama kerumah Elisha. Mereka melalui jalan singkat di
taman untuk pergi ke rumah Elisha kerana terlambat.

" Eh kenapa kita lalu sini? Kau tahu kan taman ni selalu
sunyi bila time2 macam ni . Kalau jadi apa2 macam mana?"
tanya Sofea sambil memegang erat tangan Delaila .
"InsyaAllah tak ada apa2 . Kau jangan fikir bukan2" pujuk
Delaila. "Yelah sofea, awak jangan risau , saya dengan haziq
kan ada" kata Syahrul .

"Tapi kan tempat ni kan ada penagih dadah.. aku takutlah"
kata Sofea. Mukanya mula pucat . " Kalau takut kita jalan
cepat2 lah . Cepat sikit sampai" kata Haziq .

Sedang mereka berjalan , tiba2 seorang lelaki muncul di depan
mereka sambil mengacu parang . Serentak itu , Delaila dan Sofea
menjerit kerana terkejut. Wajah lelaki itu bengis, bajunya kotor,
rambutnya kusut masai , lagaknya seperti penagih dadah.

"Bagi aku duit sekarang !" arahnya . Sofea sudah mula menangis
kerana terlampau takut , lalu dia berlari kebelakang Syahrul,sofea
pada mulanya hendak menarik delaila sekali berlari ke belakang
tetapi dia merasa tangannya ditepis dengan kuat ketika itu.
Delaila hanya memandang sahaja penagih itu . Kedudukan
waktu itu , Delaila lah yang paling dekat dengan penagih dadah itu,
Haziq pula berada di belakang delaila. "Delaila..kau buat apa tu..
kebelakanglah !" jerit hati Haziq . Dia tidak berani untuk bersuara
kerana takut penagih itu mengapa apakan delaila . "Delaila.." bisik
hati Syahrul .

"Kalau kitaorang tak nak bagi . Kau nak buat apa?" tanya Delaila
dengan tiba2 . Wajah penagih itu menjadi semakin bengis . Kemudian
dengan tiba2 penagih itu hendak menikam perut delaila."Delaila ketepi !"
jerit haziq sambil menolak badan delaila ketepi . Delaila terkejut dengan
tindakan Haziq itu . Tanpa disedari , parang itu sudah pun tertusuk di
perut haziq.Sofea menjerit . Penagih itu juga seperti baru tersedar,dan berada
dalam ketakutan . Syahrul yang sedang marah terus pergi kearah penagih
itu lalu memukulnya berkali kali .

Delaila terkaku disebelah haziq, darah yang keluar terlalu banyak hingga
membuatkan delaila hampir pitam . "Delaila!" jerit sofea apabila melihat
rakannya itu sedari tadi tidak bergerak . Delaila tersedar lalu terus pergi
kearah haziq yang sedang terbaring itu . "Haziq ! tolong haziq.. tolong
jangan tinggalkan aku!" kata Delaila sambil menangis teresak esak .

Syahrul yang baru selesai memukul penagih itu , mengarahkan Sofea
menelefon ambulans dan juga polis. Sofea mengangguk lalu terus
mengeluarkan handphonenya. Syahrul berjalan kearah delaila yang
sedang menangis itu . "Haziq..jangan tinggalkan aku haziq.. tolong.."
pinta Delaila. Haziq yang sedang menahan sakit itu , tersenyum pahit
kearah Delaila.. dengan tangannya yang penuh dengan darahnya itu
dia mengeluarkan sesuatu didalam poketnya lalu diberikan kepada
Delaila .

"Apa ni haziq?" tanya delaila sambil menahan diri daripada menangis.
"Bu..ka..lah.." kata Haziq dengan nada tersekat sekat menahan sakit .
Delaila membuka sampul surat yang mempunyai tompokan darah haziq
itu . Rupa rupanya terdapat gambar mereka berdua sewaktu kecil dulu,
Haziq kemudian mengambil gambar itu lalu menterbalikkan gambar itu .
Di belakang gambar itu , terdapat tulisan " I LOVE YOU" . Delaila
menangis . "Aku .. akan.. sentiasa .. berada .. di .. hati.. kau ..Delaila"
kata Haziq sambil tersenyum . Waktu itu , mata haziq sudah pun tertutup.

Delaila cemas. Dia menjerit2 nama haziq, sambil menggerak gerakkan
badan haziq. " Haziq! bangun haziq ! haziq !" jerit delaila . Syahrul
memeriksa nadi haziq, selepas itu dia memandang kearah Delaila dengan
wajah yang sedih . "Dia dah tak ada delaila.." kata syahrul dengan nada
yang perlahan. Delaila dan sofea sudah mula menangis.. Delaila meletakkan
kepalanya didada haziq sambil tangannya memegang erat tangan haziq yang
sedang memegang gambar mereka berdua itu ." Aku suka kau haziq.." kata
delaila sambil menangis . Dia tidak sangka , yang haziq akan pergi meninggalkan
dia..tanpa sempat dia memberitahu haziq tentang perasaan dia .

Cinta pertama delaila.. pergi di depan matanya sendiri ..

To Be Continued




Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

2 Itik gebo-gebo:

O CIKTEDDY berkata...

huargh dh bnyk part dah..x sempat ikot prkembangan =(

kay_are berkata...

dah part 43??? memang tak faham r aku bace.. huu.. tapi kalau haziq mati, sape nak jadi hero pasni? eh, haziq tu hero ke? tak tau.. huu

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi