Suamiku Pembuli [Ops Cemburu]



 Suprise? Untuk peminat Suamiku Pembuli .
 


DO NOT TAKE MY WORK WITHOUT PERMISSION


Kehidupan Siti dan Asyraf sememangnya bahagia. Ditambah lagi dengan hadirnya 2 cahaya mata mereka Aiman dan Aina. Walaupun mereka berdua jelas mengikut perangai nakal Asyraf namun ada masanya mereka menjadi anak yang sweet dan caring .Terutama sekali pada ibu mereka, Siti.
Hari ni siti , membawa anaknya ke Tesco untuk membeli bahan dapur. Aiman dan Aina seperti biasa, mulut mereka sentiasa petah bercakap lagi-lagi bila nampak snek kegemaran mereka. Siti meletakkan mereka di dalam trolley untuk memudahkan kerjanya mencari bahan masak.
Beberapa minit kemudian, Siti melepaskan anaknya dari trolley untuk membiarkan mereka memilih sendiri snek yang mereka mahu sementara dia sedang memilih buah-buahan untuk dimakan waktu malam nanti. Sedang dia meneliti buah-buahan di situ, ada seseorang menegurnya daripada belakang.
“Um..Siti?”
Siti menoleh badannya ke arah belakang dan terkedu melihat lelaki itu. Arif.
Arif dan Siti merupakan sahabat karib sejak dari zaman sekolah lagi. Hubungan mereka terlalu rapat sehingga ramai menyangka yang mereka ni couple. Dan ada seorang manusia yang tidak menyukai Arif dia ialah Asyraf. Waktu sekolah pasti ada saja cara yang dilakukan Asyraf untuk membuli Arif. Dan disebabkan itulah Siti benci pada Asyraf. Siti juga pernah mempunyai perasaan suka pada Arif namun hubungan mereka terputus apabila Arif terpaksa belajar di luar negara demi menyambung bisnes ayahnya di sana.
“A-arif?! Lama tak nampak awak ! Awak apa khabar?!” ujar Siti dengan nada terkejut dan teruja. Jantungnya berdegup melihat Arif yang sekian lama berada di luar negara. Dari dahulu lagi Arif terkenal dengan wajah yang kacak dan senyuman yang manis. Arif melemparkan senyuman manisnya membuatkan wajah Siti sedikit merah. Sampai sekarang senyuman Arif mampu membuat Siti berasa malu. “Alhamdullilah saya okay. Awak..apa khabar? Buat apa sekarang?” tanya Arif.
Baru sahaja Siti hendak menjawab soalan itu. Jeritan si kembar kedengaran. “Mama !” jerit Aiman dan Aina lalu berlari dan memeluk kaki Siti. Air muka Arif berubah menjadi keliru melihat dua orang kembar itu. “Oh..awak dah kahwin? T-Tahniah! Who’s the lucky guy?” tanya Arif .Siti menggaru belakang kepalanya sebelum menjawab. “Um..a-asyraf” jawab Siti. Mata Arif membesar. “What!? Asyraf si pembuli tu?!” tanya Arif dengan suara yang kuat membuatkan tiga beranak itu tersentak. Siti mengangguk kepalanya. “Err..parent kami aturkan perkahwinan ni. So..tadaa!” ucap Siti sambil mendepa tangannya di kepala anaknya. Arif diam sejenak sebelum mula tersenyum. “So..korang bukan kahwin atas cinta lah..” gumam Arif . Siti mengerutkan dahinya. “Eh.B-bu- “ belum sempat dia habis kata Arif sudah memotong. “Okaylah! Saya kena pergi dulu. Jumpa lagi kay!” ucap Arif sambil mengenyitkan matanya dan melambai ke arah kembar lalu berlalu pergi meninggalkan Siti terpinga pinga .
Aiman menarik hujung baju Siti untuk mendapatkan perhatiannya. “Mama! Aiman tak suka kat pakcik tu!” rungut Aiman sambil memuncungkan mulutnya “Aina pun! Aina pun!” ujar Aina sambil mengangkat tangannya seperti budak yang mahu menjawab kuiz di sekolah. Siti tersedar daripada lamunannya dan mengerutkan dahi melihat si kembar. “Hey apa ni? Tak baik tau. Tu kawan mama, janganlah cakap bukan2” marah Siti dengan nada perlahan. Dia kemudian mendukung Aina dan memasukkannya ke dalam trolley, lalu mencium pipinya. Aiman yang enggan masuk ke dalam trolley hanya memuncungkan mulutnya dengan wajah masam. Melihat telatah anak lelakinya itu Siti tersenyum manis. Dia tahu apa yang difikirkan oleh anaknya. “Jom makan aiskrim!” kata Siti dengan teruja sambil mengusapkan kepala anaknya. Sekelip mata si kembar menjerit kegembiraan .
**
Asyraf baru sahaja pulang dari kerja, sampai sahaja di pintu rumah dia dapat melihat dua orang kembarnya sedang berlari ke arahnya. “Yeay ! Papa dah balik!” jerit si kembar sambil melompat ke arah Asyraf.  Asyraf memeluk kedua-dua anaknya itu . Dia kemudian memimpin anaknya di kedua-dua belah tangan sambil berjalan masuk ke rumah. “ Mama mana?” tanya Asyraf. “Mama kat dapur ! Mama kata nak masak ayam hari ni!” ujar Aiman sambil terloncat-loncat kegembiraan. Asyraf tersenyum kecil melihat telatah anaknya itu. “ Apa kata Aiman dengan Aina pi main kat ruang tamu. Papa nak jumpa mama kejap” kata Asyraf sambil mengenyitkan matanya ke arah Aiman, faham kehendak ayahnya Aiman memimpin Aina pergi bermain di ruang tamu. 
Asyraf berjalan ke dapur dan tersenyum melihat isterinya sedang memasak sambil memakai apron pink. Nampak comel. Dia kemudian berjalan perlahan di belakang isterinya sebelum memeluk tubuh badan kecil isterinya itu. Siti terkejut sebelum tersenyum kerana dia tahu itu suaminya melalui bau minyak wangi yang masih lagi terlekat di badan suaminya. Dia kemudian menoleh ke belakang dan tersenyum melihat suaminya sedang meletakkan dahi di bahunya. “Selamat pulang” ucap Siti lalu mencium hidung suaminya. Asyraf ketawa kecil apabila diperlakukan begitu. Siti kemudian kembali fokus dengan masakannya. “Bila nak siap? Saya lapar” rungut Asyraf sambil memuncungkan mulutnya. Siti mengangkat tangan kirinya lalu mengusap pipi suaminya. “Sabarlah. Kejap lagi. Apa kata awak pergi mandi dulu” kata Siti.
Asyraf kemudian mengeratkan pelukannya. “Jom sayang..” bisik Asyraf. Melihat perangai gatal suaminya sudah muncul, Siti mengangkat pisau yang berada di tangannya itu. “Apa dia sayang?” kata Siti sambil membuat senyuman tidak bersalah. Asyraf dengan pantas melepaskan pelukan apabila melihat pisau itu. “Err.. saya pergi mandi dulu ye” kata Asyraf lalu berjalan lalu keluar dari dapur. Siti ketawa melihat telatah suaminya itu sambil menggelengkan kepala.
**
Mereka sedang makan apabila Aiman tiba-tiba sahaja membuka cerita tentang kejadian di Tesco pagi tadi . Siti yang terlupa tentang perkara itu mula berasa kaku apabila mengesan aura dingin dari suaminya.

“Papa tahu tak ! Habis muka mama merah bila mama cakap dengan lelaki tu! mesti dia jahat kan papa?”

“Betul tu! Betul tu! Pastu kan dia kata papa kahwin dengan mama bukan atas dasar cinta. Cinta tu apa papa? Jajan ke?” 

“Cinta pun taktau! Tu laut ah ! Dasar laut dengan dasar cinta kan sama .Oh pastu kan papa! Pakcik tu kenyit kan mata dekat mama”

“Cinta tu laut? Oh camtu papa nanti cuti kita pi cinta lah eh? Nak main air !”

“Ish dia ni! Sibuk ja” 

Siti sekarang betul-betul rasa hendak seletep mulut anak kembarnya itu lalu kunci mereka di dalam bilik. Dia dapat rasakan bulu roma nya meremang sekarang ni. Matilah aku lepasni.. jerit hatinya.
**
Hari sudah lewat malam dan kedua kembar itu sudah pun masuk tidur. Siti sedang menyikat rambut sementara menunggu suaminya keluar dari tandas. Sejak makan malam tadi langsung suaminya tidak bercakap dengan dia dan hanya termenung seorang diri. Siti yang berasa serba salah itu mula memikirkan pelan untuk memujuk suaminya. 
Asyraf keluar dari tandas dan mula berjalan ke arah katil . “Abang?” panggil Siti dengan perlahan. Asyraf terhenti daripada berjalan ke arah katil. “Apa?” tanya Asyraf dengan nada dingin. Siti berjalan merapati Asyraf dan memeluk badan suaminya daripada belakang. “Siti minta maaf bang.. pasal hal di Tesco tu” ujar Siti dengan penuh ikhlas. Badan suaminya mula relaks dan tidak tegang. “Siapa lelaki tu?” tanya Asyraf. Siti melepaskan pelukannya dan mula rasa panik. “Err..Arif” jawabnya perlahan namun jawapan itu didengari jelas oleh Asyraf membuatkan dia memusing dan memandang ke arah Siti dengan pantas. “What?! Mamat tu!?” jerit Asyraf. Siti memalsukan senyuman dan mengangguk cuba untuk tenangkan suaminya. “Err ye..” jawabnya . Asyraf mula berwajah bengang , dia kemudian memegang kedua-dua belah bahu Siti dengan kuat.Mata Siti membesar apabila dipegang sebegitu, Asyraf kemudian merenung tajam ke arah Siti. “Awak suka dia ke?” tanya Asyraf dengan serius. Reaksi Siti berubah menjadi terkejut dan geli . “Apa?! Tak lah ! Merapu lah abang ni ! Eee dia kawan saya lah!” kata Siti dengan muka yang berkerut. Asyraf melepaskan pegangannya tapi wajahnya tetap tegang. “Dah tu kenapa Aiman cakap awak blushing jumpa dia?” tanya Asyraf. Siti menggaru kepalanya dan mula mengalihkan pandangan. “Em..awak tahu kan..Arif tu sejak dulu lagi dia handsome so.. saya tak dapat control muka saya dari blushing” terang Siti dengan serba salah.
Wajah Asyraf kemudian berubah menjadi sedih dan terluka ibarat kucing yang baru sahaja dibuang oleh tuannya. “Habis awak nak kata saya tak handsome lah?” tanya Asyraf dengan nada sedih. Siti dengan pantas memandang ke arah suaminya. “Eh ! Tak lah awak still lagi handsome. Jangan risau” pujuk Siti. Asyraf masih lagi memuncungkan mukanya seperti tidak percaya dengan jawapan Siti. Siti mengeluh dan mula menekup wajah Asyraf dengan kedua tangannya. Dia kemudian merapatkan wajahnya dan mula mencium kedua-dua pipi suaminya berkali-kali sehingga suaminya mula ketawa kecil. Siti kemudian berhenti dan memandang ke arah suaminya dengan senyuman lembut. “Walaupun saya tak suka awak dulu..tapi percaya lah sekarang ni awak lah yang paling saya cinta dunia dan akhirat” ucap Siti dengan lembut. Asyraf tersenyum lalu memeluk isterinya. “Dan awak pun akan jadi cinta saya dunia dan akhirat..” katanya sambil membelai rambut isterinya.
_
Siti mengeluh melihat suaminya dan anak kembar mereka sedang sibuk bermain dengan sayur kubis yang berada di rak sayur itu. Entah kenapa minggu ni Asyraf nekad hendak menemaninya ke Tesco untuk membeli barang dapur . Katanya hendak tolong cari barang dapur tapi hakikatnya main sayur dengan anaknya. Selesai membeli sayur dan daging , Siti menemani anak dan suaminya pergi ke bahagian mainan. Sedang mereka melihat barang-barang mainan , tiba-tiba ada suara menegurnya dari belakang.
“Assalamualaikum” ucap seseorang dari belakang. Siti menoleh dan terkejut melihat Arif berada di belakangnya dengan senyuman manis. “Waalaikumsalam” jawab Siti. Arif tersengih memandang ke arah Siti. “Seorang je ke?” tanya dia. Belum sempat Siti hendak menjawab ada suara yang bersuara . “Tak lah dengan famili” kata Asyraf  yang tiba-tiba sahaja muncul di tepi Siti. Arif dan Siti masing-masing terkejut. Asyraf kemudian memeluk pinggang Siti dengan erat dan memberikan senyuman palsu ke arah Arif. Arif yang kelihatan tidak selesai itu membalas senyuman sebelum menghulurkan tangan untuk bersalam.
“Lama tak jumpa Asyraf” ucap Arif sambil bersalam dengan Asyraf. Dia menggigit bibirnya apabila Asyraf membalas salam itu dengan genggaman yang kuat. Mereka kemudian melepaskan tangan masing-masing. “Sayang.. jom balik . Anak-anak kita dah penat tu” kata Asyraf dengan lembut ke arah Siti . Siti yang terpinga-pinga itu hanya mengangguk dan mula melambai ke arah Arif. Arif hanya mampu tersenyum lalu mula berjalan ke arah lain. Hilang sahaja kelibat Arif , Asyraf melepaskan pelukannya dan mula berlari ke arah di mana Arif baru sahaja pergi. Dia kemudian membaling bola plastik tepat kena ke arah kepala Arif yang mengaduh kesakitan itu. Arif hanya mengeluh kerana dia tahu siapa dalang yang baling bola kepadanya itu. Langkah kakinya di lajukan.
“Hehehe padan muka” kata Asyraf seorang diri sambil berjalan semula ke arah isterinya yang hanya mampu ternganga melihat perangai suaminya. Siti kemudian mengeluh sambil menggelengkan kepalanya. Tak ubah langsung perangai buli dia ni…

Tamat. Kot. 

Mesti tak ada siapa yang expect ni kan..well sebenarnya aku pun. aku baru perasan benda ni ada kat draf and separuh dah siap hahahaha. Enjoy ! Still aku tengah usahakan versi novel punya. Lepas siapkan Aku Bukan Stalker.  

BUKU TERBITAN PERTAMA DARI DALILA SAMSUDIN. KLIK SAYA

Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

3 Itik gebo-gebo:

Zuyyin Hijrah berkata...

haha . okay sabar jela ya dapat anak nakal mcm suami . tp comel la ank kembar :D BEST ! Gelak baca tambah2 musim exam ni xD

Mira_Othman berkata...

“Cinta pun taktau! Tu laut ah ! Dasar laut dengan dasar cinta kan sama "

AHAHAHA ok AHAHAHAHA Aiman ahahaha ok Aiman ok ><

Tanpa Nama berkata...

Susah jugak klau ada laki kuat membuli

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi