Satu Malam Di New York

Jam pukul 3 pagi New York City . Keisya yang sedang memandu setelah seharian dia berada di ofis demi menyiapkan kertas projek yang akan dia bentangkan pada hari lusa mengeluh kepenatan. Walaupun sudah pukul 3 pagi , namun di bandar itu masih lagi meriah dan penuh dengan manusia di setiap kedai dan pejalan kaki. Ada beberapa sekumpulan orang muda yang dalam keadaan mabuk berdiri di tepi jalan sambil menyanyi dengan kuat. Keisya mengerutkan mukanya , benci melihat perangai mereka yang mabuk dan mengganggu ketenteraman awam . Keretanya kemudian dilajukan untuk cepat beredar dari kawasan itu sebelum dia belok di satu simpang. Tiba-tiba satu kelibat berlari ke tengah jalan raya iaitu di hadapan kereta Keisya membuatkan Keisya menjerit sambil memijak pedal brek dengan pantas. Nampaknya tindakan Keisya itu tidak cukup pantas apabila lembaga itu dilanggar kuat olehnya sehingga tergolek di jalan raya.
Keisya menarik brek tangan dalam keadaan tangan yang mengigil. “Oh god..apa aku dah buat ni” kata Keisya dengan panik dan mula keluar dari kereta. Dia berjalan ke hadapan keretanya dan melihat seorang lelaki memakai suit sedang terbaring di jalan. Keisya kemudian memandang sekeliling jalan itu dan mendapati hanya dia dan belum pasti mayat atau tidak lelaki itu sahaja. Keisya mendekati lelaki dan menendang perlahan bahunya . Tiada pergerakan. Keisya mula panik dan air mata mula bertakung di matanya. Dia kemudian mencangkung dan memeriksa nadi lelaki itu. “Oh!” reaksinya apabila mendapati lelaki itu masih hidup. Keisya kemudian melihat wajah lelaki itu secara dekat. Handsome..
Dia kemudian mengetuk kepalanya sendiri apabila terganggu seketika. Mukanya kemudian berkerut apabila dia bau arak di badan lelaki itu. “Yuks” katanya dengan muka berkerut. Keisya kemudian terdengar suara beberapa orang sedang ketawa dari arah jauh membuatkan dia panik . Dia kemudian mula membuka pintu belakang keretanya dan menarik badan lelaki itu masuk ke dalam keretanya. Nevermind the fact that baju suit tu mungkin berharga sampai cecah ribuan. Yang penting sekarang dia perlu selamatkan diri dia dan lelaki itu. Dia tak mahu masuk penjara sebab melanggar orang.
Keisya memandu laju ke rumah teresnya dan saat itu Keisya bersyukur rumahnya bukan rumah apartment. Peluh ketiak kena angkat lelaki itu. Keisya mengangkat lelaki itu dengan meletak tangannya di atas bahu . Dengan menggunakan segala tenaganya akhirnya dia berjaya membawa masuk lelaki itu ke dalam rumahnya. Lelaki itu kemudian di campak ke atas sofa kerana dia tidak tahan dengan bau arak.

Keisya kemudian mendial nombor kawannya untuk meminta pertolongan. “Hello ? Nira? Yes I know its freaking 4 am right now but I need your help! Please I beg you!” rayu Keisya . “What if aku cakap yang kat rumah aku ada lelaki sekarang ni? Nira? Hello?” panggil Keisya apabila panggilan dimatikan secara tiba-tiba. Keisya mengeluh lalu mendekati lelaki yang masih lagi sedang pengsan itu. Dia meneliti badan dan kepala lelaki itu untuk melihat jika ada luka atau darah tapi tidak menjumpai apa-apa. “ Wow.. power mamat ni kena langgar tak ada pun darah” kata Keisya seorang diri .
Baru sahaja dia hendak ke dapur untuk mengambil minuman tiba-tiba pintu rumahnya diketuk kuat . Keisya berlari ke arah pintu itu dan membukanya . Kelihatan Nira dengan wajah yang bengis dan masih lagi memakai baju itu sedang memandang ke arahnya. “Explain” arah Nira sambil masuk ke dalam rumah dan matanya membesar melihat lelaki tidak dikenali sedang terbaring di atas sofa. “Lajunya kau sampai” kata Keisya sambil menutup pintu . Nira menjulingkan matanya ke atas . “ Rumah aku jarak tiga rumah je dari rumah kau” kata Nira dengan nada malas sebelum memeluk badannya dan memandang ke arah Keisya. “Explain kat aku kenapa ada lelaki pakai suit kat rumah kau?”
Keisya menggaru kepalanya. “Em.. aku langgar dia” terang Keisya. Mata Nira membulat. “What?! kau langgar dia?! Dah tu kau bawa dia ke sini sebab apa?!” tanya Nira dengan nada panik. Keisya memandang ke arah Nira dengan penuh serba salah. “Sebab aku takut kena masuk penjara nanti sebab langgar dia. Lagipun aku panik and seorang diri time tu” terang Keisya lagi seperti budak kecil yang dimarahi oleh ibunya. Nira mengurut dahinya sambil cuba untuk menenangkan diri. “Kau tak check id dia ke ? Nama dia alamat dia ke apa?” tanya Nira lagi. Keisya memandang Nira dengan wajah bercahaya. “Great ideaaa” katanya lalu berjalan lelaki itu untuk mencari dompet. Nira ternganga melihat kawannya itu. “Kau langsung tak terfikir idea tu dari tadi ke?” tanya Nira dengan riak terkejut sambil melihat Keisya sedang berusaha menepuk bahagian poket di seluar lelaki itu . “Nope” jawab Keisya.  Nira memicit lagi dahinya melihat perangai kawannya itu.
“Nira aku rasa kita ada masalah” kata Keisya dengan tiba-tiba . Nira memandang ke arah Keisya. “ Apa?” tanya dia. Keisya memandang ke arah Nira dengan wajah serious. “Lelaki ni tak bawak dompet langsung” kata Keisya. Nira mengerutkan dahinya. “Tak mungkin lah.. gila ke apa lelaki pakai suit mahal macam ni tak bawa dompet” kata Nira sambil memerhati keadaan lelaki itu. “Maybe he’s an idiot  kata Keisya dengan nada yakin. Kau lah yang idiot kata Nira dalam hati tidak mampu untuk luah di hadapan kawannya itu. Dia kemudian menarik baju kemeja lelaki itu ke atas dengan kasar untuk melihat keadaan badannya. Keisya di belakang mula panik. “ Woah Nira ! Kau buat apa!? Aku tak nak kena tangkap sebab gangguan seksual !” kata Keisya dengan panik namun Nira memekakkan telinganya. “Diamlah. Tengok ni kat badan dia penuh lebam. Mesti dia kena rompak dalam keadaan mabuk ni” kata Nira. Keisya yang sedang menutup matanya dengan tapak tangan mula mengintip sedikit untuk tengok badan lelaki itu yang oh my god dia ada six pack abs! Wajah Keisya mula merah padam. Nira yang pelik apabila tidak mendengar reaksi dari kawannya mula menoleh dan tersenyum melihat kawannya berwajah merah. Dia kemudian tutup semula badan lelaki itu dengan baju.
Nira bangun dan memandang kawannya. “So sekarang kau yakin ke nak biar lelaki ni dekat sini?” tanya Nira. Keisya mengangguk. “Terpaksa lah dah kalau dia id pun tak ada” katanya . Nira mengangguk sambil membetulkan kedudukan lelaki itu di sofa. “Oh dan aku rasa esok aku tak pergi kerja kot. Tak ada sapa jaga laki ni” kata Keisya lagi. Nira memandang ke arah lelaki itu kemudian ke arah Keisya . “Suka hati kau lah Keisya tapi jangan lupa letak ais dekat lebam dia tu” terang Nira sambil tersenyum sinis melihat wajah Keisya mula menjadi merah padam. “Okay lah aku pergi dulu. Esok pagi kau call aku terus tau. Nak tahu kau hidup lagi ke tak lepas bermalam dengan lelaki ni” usik Nira . “Nira!” jerit Keisya dengan reaksi panik . Nira ketawa sambil berjalan ke arah pintu . “Bye!” jerit Nira lalu keluar dari rumah itu.  Keisya mengeluh lalu memandang ke arah lelaki yang masih lagi tidak sedarkan diri itu.
Satu jam kemudian , Keisya selesai membersihkan sedikit muka dan tangan lelaki itu dan letak ais di bahagian perutnya yang lebam itu dengan wajah yang merah padam sebelum dia menyelimutkan lelaki itu dengan selimut tebal. Dalam keadaan mengantuk dan penat Keisya menghantar mesej kepada boss nya dan mula masuk ke dalam bilik. Pintu bilik itu dikunci demi keselamatan dan dia terus tertidur di atas katilnya.
_
Keisya mengerutkan dahinya apabila mendengar bunyi telefon bimbitnya sedang berdering dengan kuat . Keisya membuka matanya dan melihat keadaan di luar sudah pun cerah menandakan sudah waktu pagi. Dia mencapai telefon bimbitnya dan mengerutkan dahi melihat Nira menelefonnya. “Hello” jawab Keisya dengan suara serak . “Hello my bestie! Kau hidup lagi yeay ! So apa jadi kat lelaki hot yang kau bawa semalam?!” tanya Nira dengan riang. Keisya mengerutkan dahinya. “Lelaki mana ni?” tanya Keisya dengan keadaan mamai. Kedengaran Nira mengeluh dengan kuat. “Semalam kau langgar lelaki then kau bawak dia balik sebab kononnya tak nak masuk penjara. Does that ring a bell? “ tanya Nira. Keisya dengan pantas bangun . “Ugh aku lupa pasal dia. Kejap aku pergi check” kata Keisya sambil bangun dari katil untuk ke tandas. “Aku datang rumah kau kejap lagi ! Tunggu aku ya!” kata Nira lalu mematikan panggilan. Keisya meletakkan telefonnya di meja sebelum pergi ke tandas untuk mandi dan bersiap jumpa lelaki itu dengan harapan dia sudah sedar.
Selesai bersiap Keisya keluar dari biliknya dan menuju ke ruang tamu. Nampaknya lelaki itu sudah pun bangun dari mimpi lenanya semalam. Dengan tiba-tiba Keisya jadi panik dan takut. Keisya datang ke arah lelaki itu yang nampak dalam keadaan terpinga-pinga dengan situasinya sekarang. “Hai..” tegur Keisya dengan perlahan, tidak mahu terkejut kan lelaki itu. Lelaki itu mengerutkan dahinya. “Kau siapa? Aku kat mana ni?” tanya lelaki itu . Keisya mengangkat keningnya orang Melayu gak rupanya dia ni bisiknya di dalam hati. Keisya menggaru kepalanya.
“Err saya Keisya, semalam.. saya jumpa awak terbaring kat tengah jalan so saya bawa awak ke rumah saya sekarang ni. Saya dah cuba cari id awak tapi tak jumpa” terang Keisya separuh menipu separuh jujur. Lelaki itu mengerutkan dahinya seperti sedang berfikir. Pintu rumah diketuk mengganggu perbualan mereka seketika. Keisya membuka pintu dan kelihatan Nira sedang tersengih di depan pintu. “You alive !!” jerit nya dengan nada sindir. Keisya memuncungkan mulutnya dan memberi ruang untuk Nira masuk. Nira kemudian memandang ke arah lelaki yang sedang kebingungan itu . “Oh you awake?! Hello nice to meet you! I’m Nira” tegur Nira . “Dia Melayu Nira” kata Keisya. Nira membesarkan matanya mendengar info terbaru itu. “Oh wow. Okay..emm..macam mana keadaan awak sekarang? Okay?” tanya Nira. Lelaki itu memandang ke arah Nira dengan wajah pelik . “Badan aku sakit sikit . By the way thanks lah selamatkan aku terbaring kat tengah jalan semalam” kata lelaki itu sambil tersenyum kecil ke arah Keisya. Nira mengerutkan dahinya dengan keliru. “Siapa selamatkan siapa? Terbaring tengah jalan?” tanya Nira dengan keliru. Lelaki itu tersenyum ke arah Nira . “ Keisya kata dia nampak aku terbaring kat tengah jalan semalam tu yang dia bawak balik sini” terang lelaki itu. Nira mengangkat keningnya dan memandang ke arah Keisya yang sudah pun melarikan pandangan ke arah lain untuk elak daripada disoal . “Oookay…” kata Nira sambil cuba menahan gelak.
“Anyway siapa kau? Sebab kita orang tak dapat cari id kau langsung” terang Nira. Keisya hanya mengangguk di belakang. Lelaki itu kemudian mengerutkan muka. Lama. Dia kemudian mula pucat dan memandang ke arah Keisya dan Nira. “Aku tak ingat nama aku” katanya.
Oh come on ! tak boleh cliché lagi ke benda ni!” rungut Nira dengan kuat.
_
Situasi sekarang Nira, Keisya dan lelaki yang tidak bernama itu sedang duduk di meja makan sambil mengunyah bijirin coco crunch . Satu-satunya makanan yang ada di rumah Keisya. “So.. kau tak ingat nama kau.. badan kau bau arak.. then kau Melayu.. aku panggil kau Bob” kata Nira dengan tiba-tiba membuatkan lelaki tidak bernama dan Keisya sama-sama tersembur makanan . Keisya kerana dia tidak tahan ketawa manakala lelaki tidak bernama itu kerana dia terkejut. “Apahal bob pulak?!” tanya lelaki itu . Nira hanya mengangkat bahu.
“Itu je yang ada dalam otak aku sekarang. Oh lepas ni pergi mandi. Baju aku ada bawa untuk kau” kata Nira. Keisya yang sudah pun berhenti ketawa itu memandang ke arah Nira. “Rajinnya kau bawa baju untuk dia” kata Keisya. Nira memandang ke arah Keisya “Dah tu takkan kau nak duduk serumah dengan laki bau arak ni sepanjang hari” kata Nira. Keisya terus mengangguk tidak mahu memanjangkan perbualan lagi.
Lelaki tidak bernama itu kemudian mandi dan memakai baju t-shirt biasa dan seluar jeans yang dibawa oleh Nira. Baju kemeja suitnya direndam oleh Keisya. “So… apa kata kita mulakan strategi nak dapatkan ingatan Bob balik” kata Nira selepas mereka duduk di ruang tamu. “Hey nama aku bukan bob lah!” jerit Bob tidak puas hati. Nira tidak melayan Bob dan terus fokus berfikir. Keisya menggaru kepalanya. “Um kalau kita pergi balik kat tempat aku jumpa dia okay tak? Mana tahu ada orang kat situ kenal dia” cadang Keisya. Nira mengangguk. “Okay juga. Kau jumpa dia dekat mana?” tanya Nira. “Dekat Brooklyn.. area club Output I think..” kata Keisya. Nira memandang ke arah Bob sambil mengangkat keningnya. “Seriously Bob? Tempat tu? Ugh ..okay fine jom pergi” kata Nira.
_                                              
Dalam perjalanan ke sana , beberapa kali Keisya menoleh ke belakang untuk melihat keadaan Bob . Sekali skala Bob akan tersenyum ke arah Keisya membuatkan wajah Keisya menjadi merah kerana malu dan juga kerana senyuman Bob itu menawan. Nira hanya menahan ketawa melihat telatah kawannya itu . Sampai di sana , secara kasarnya Nira yang lebih banyak bertanya pada orang-orang yang bekerja di situ dan pejalan kaki dengan menarik Bob ke hadapan dan bertanya “Do you know him?” dengan wajah serius membuatkan beberapa orang mula berasa takut dengannya. Satu jam kemudian mereka mula penat dan berehat di sebuah café. Di meja hanya ada Keisya dan Bob sementara Nira pergi ke tandas. “Um.. awak okay ke?” tanya Keisya dengan perlahan apabila melihat Bob dari tadi memicit dahinya. Bob memandang ke arah Keisya lalu tersenyum kecil sambil mengangguk. “Okay.. cuma.. saya rasa semalam saya ada terlanggar something lah.. kepala saya sakit” ngadu Bob sambil memicit kepalanya. Keisya tersedak air coklat yang diminumnya membuatkan Bob memandangnya dengan wajah yang risau.
Setelah selesai batuk dan lap mulutnya akibat tersedak. Keisya menggaru kepalanya dan memandang ke arah Bob dengan wajah yang serba salah. “Em Bob..” panggil Keisya dengan perlahan tetapi Bob sedang sibuk melihat surat khabar yang ada di meja itu. “Bob” panggil Keisya lagi dengan lebih kuat tetapi dipotong apabila Bob tiba-tiba sahaja menjerit namanya. “Keisya ! Saya rasa saya kenal laki ni!” kata Bob sambil menunjuk gambar seorang lelaki sedang duduk di sofa dan memegang IPhone 6s yang terbaru. Keisya mengerutkan dahinya. “Tu David.. artis kat sini.. semua orang kenal” kata Keisya. Bob menggelengkan kepalanya. “Yes I know tapi tak tahu kenapa saya rasa saya kenal sangat dengan dia ni and rasa yang kami berdua pernah berjumpa” kata Bob dengan wajah yang gembira. Nira datang dan duduk di meja “Apahal ni?” tanya Nira. Keisya hanya mengangkat bahu lalu tunjuk ke arah Bob. “Aku rasa aku pernah jumpa David ni” terang Bob sambil tunjuk gambar David di surat khabar itu. Nira mengerutkan mukanya dan memandang wajah Bob dengan penuh sangsi.
“Tu artis. And kau…Bob” kata Nira masih lagi dalam keadaan ragu-ragu. Bob mendengus kemarahan. “Ugh aku bukan bob betul pun ! Aku yakin aku kenal dia ni dalam real life” terang Bob lagi. Nira kemudian tersengih . “ Ke kau gay and ..” dia mengangkat-angkat keningnya ke arah Bob. Bob membuat muka jijik dan geli. “Euw ! No ! Please lah percaya aku” kata Bob lalu memandang ke arah Keisya dengan penuh harapan. Keisya terkejut melihat renungan itu terus menganggukkan kepala. “Okay.. tapi macam mana nak cari dia?” tanya Keisya. Nira menjulingkan matanya ke atas melihat reaksi yang sudah dapat di agak daripada Keisya. “ Kita pergi dekat syarikat dia lah. Mana lagi” kata Nira. Bob mengangguk dengan wajah gembira dan tersenyum manis ke arah Keisya. Mereka kemudian berjalan keluar dari café itu.
“By the way. Kau yakin kau bukan gay? Bob”
“Nira ! For god sake ! NO !”  dan Keisya hanya ketawa .
_
Sampai di syarikat Billion yang terkenal dengan artis-artis terkemuka bekerja di situ mereka dihampakan dengan info yang mereka dapat tentang David. Kerani di situ kata David sekarang berada di luar negara untuk tujuan perfileman. Mereka berjalan di kaki lima menuju ke arah kereta mereka sebelum Keisya terhenti melihat seekor anak kucing sedang duduk di atas jalan raya seorang diri. Keisya menoleh ke atas melihat isyarat lampu jalan pejalan kaki dan melihat ia dalam keadaan hijau. Dia kemudian melintas dan menuju ke arah anak kucing itu.
Sedang dia mengangkat anak kucing itu kedengaran suara Bob sedang menjerit memanggilnya sebelum badannya ditolak kasar ke tepi . Dalam keadaan bingung dan pening kerana hentakan jalan raya itu Keisya bangun dan melihat Bob sedang terbaring di atas jalan raya tetapi kali ini ada darah. Wajah Keisya mula pucat dan dia berlari ke arah Bob , Nira sudah pun berlari di sana setelah memaki hamun tuan kereta yang melanggar Bob itu.
Keisya menepuk perlahan pipi Bob namun tiada pergerakan. Air mata mula mengalir di pipinya. Kedengaran suara Nira sedang bercakap di telefon meminta ambulance untuk datang. Keisya hanya duduk di situ dan memegang tangan Bob dengan kuat. Mengharap supaya ambulance datang dengan pantas.
_
Di hospital kelihatan Keisya dan Nira berdiri di tepi katil pesakit sambil melihat Bob yang sedang terbaring. “Aku rasa jodoh Bob ni dengan kereta and jalan kuat lah. Semalam kena, harini pun” kata Nira cuba untuk meriahkan suasana sedikit. Keisya hanya tersenyum kecil. Dia betul-betul berasa serba salah di atas apa yang terjadi hari ni dan semalam. Keisya kemudian tersenyum apabila melihat Bob mula sedarkan diri. “Ugh.. what happened..” kata Bob dengan suara serak dan memegang kepalanya yang berbalut. “Kau kena langgar dengan kereta” kata Nira . Keisya mengangguk sambil membantu Bob untuk duduk. Bob kemudian mula memandang ke arah Keisya dan Nira dengan reaksi terkejut. “Aku dah ingat ! Aku dah ingat nama aku !” kata Bob tiba-tiba. Nira dan Keisya tersenyum gembira. “So apa nama kau?” tanya Nira. “Khairul !” kata Khairul (Yeah. No more Bob) . Nira hanya mengangguk. “Aku harapkan nama kau power macam Bront Palarae but Khairul..hm okaylah” kata Nira dengan selamba. Khairul tidak mempedulikan Nira dan memandang ke arah Keisya dengan pandangan tajam. “Keisya.. aku ingat apa jadi semalam” katanya . Keisya mula berwajah pucat. “I can explain..” kata Keisya dengan perlahan dan muka seperti hendak menangis. Khairul kemudian ketawa dengan kuat. Membuatkan Keisya memandang pelik ke arahnya. Nira mengisyaratkan gila dengan memusing jarinya di tepi kepala ke arah Keisya. Khairul berhenti daripada ketawa dan memandang ke arah Keisya.
“Jangan risau. Aku yang salah sebab tiba-tiba lari kat tengah jalan, sebenarnya time tu aku cuba nak kejar pencuri yang curi dompet aku lepas kena tumbuk. Oh dan pasal bau arak tu , bukan aku yang minum, time aku kejar aku ada terlanggar arak kat tangan seorang laki tu sampai tumpah kat baju. Sebab tu lah..” terang Khairul. “So..tak ada adegan kau mabuk sebab putus cinta then kena rompak lepastu kena langgar kereta sebab mabuk sangat?” tanya Nira. Khairul menjeling ke arah Nira. “No. Gila ke apa aku nak minum arak” kata Khairul.
“Um kalau macam tu macam mana awak boleh ada dekat kawasan club tu?” tanya Keisha. “Saya teman kawan saya David tu lah , dia nak pergi club tu . Lepas dia dah balik saya pun nak call driver saya tapi time tu lah dompet dan phone saya kena curi” terang Khairul lagi. Keisya mengangguk. “Kau kenal David? Serious ke? Kau kerja apa ni?” tanya Nira. “Aku kerja kat Billion , tu syarikat ayah aku” kata Khairul sambil tersenyum. Nira dan Keisya ternganga .
_
Khairul dan Keisya berdiri menghadap satu sama lain di luar bangunan hospital setelah Khairul menelefon pemandunya untuk ambil. “By the way.. for yesterday actually I was so enchanted by your beauty that I ran into your car. So I'm going to need your number for insurance purposes  kata Khairul dengan tiba-tiba membuatkan Keisya terkedu dan bingung. “ Huh?” itu sahaja yang keluar dari mulut Keisya. “Ugh tak perlu rasanya guna pickup line untuk dapatkan nombor dia. Nak muntah aku, bukan kau nampak pun dia semalam time kena langgar” kata Nira tiba-tiba dari belakang membuatkan Keisya yang baru faham dengan situasi tersebut mula berwajah merah kerana malu. Khairul menjeling ke arah Nira sebelum tersenyum ke arah Keisya. “So?” tanya Khairul dengan penuh harapan. Keisya mengangguk dan mula mengeluarkan kertas dan pen dari beg tangannya kemudian mula menulis nombornya di atas kertas itu. Dia kemudian berikan kepada Khairul yang kemudian tersenyum lebar dan mula masuk ke dalam kereta.
Khairul melambai dari dalam kereta dan menjerit Bye! and Thanks ! kepada Nira dan Keisya.
_
Keesokan harinya Keisha menerima mesej dari nombor yang tidak dikenali 

I tried my best to not feel anything for you. Guess what? I failed.[K]

Keisya tersenyum.

Tamat.

Meh. Cuba nak buat cerita yang lain dari lain dan berakhir dengan cerita yang macam ni. Anyway hope you enjoy. Btw pickup line tu dari Google. 

Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

1 Itik gebo-gebo:

Khalid Kyle berkata...

Keisha tu nama salah sekor hamster sy kn mati sebab tuan die terpijak die lol XD

Jom Terjah: ketahui sebab & kenapa trend Fesyen Lelaki semakin popular sekarang ni!

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi