Cinta Photographer Part 44

Part 43

Amirul keluar dari kereta sambil menggalas beg yang berisi raket tennisnya itu. Dia kemudian memejam matanya dan menarik nafas panjang. Dia membuka matanya dan memandang kearah langit. "Harap2 keputusan yang aku buat ni baik untuk semua orang..." guman Amirul sambil tersenyum tawar.  Dia kemudian berjalan menuju ke gelanggang dan melihat Zain sedang menunggu di bangku. Amirul tersenyum. "Wow..first time kau datang awal dari aku. Selalu aku yang tunggu kau" perli Amirul sambil meletakkan begnya. Zain bangun dan memandang kearah Amirul dengan wajah serious. "Kali ni..biar aku yang tentukan tujuan perlawanan ni" kata Zain sambil berdiri di hadapan Amirul.

Amirul tersenyum sinis. "Oh. Great. Aku harap ianya perkara yang bagus. So apa?" kata Amirul sambil mengeluarkan raketnya. "Kalau aku menang..aku dapat peluang untuk confess pada Aina. Kalau tak..a-aku akan lupakan dia macam mana dia cuba lupakan aku.." ucap Zain sambil menggengam raket di tangannya. Pergerakan Amirul terhenti sekejap sebelum dia berdiri dan memandang kearah Zain. "Deal" ucap Amirul sambil berjalan masuk ke gelanggang.

***
Aina memandang pelik kearah restoran lima bintang di hadapannya itu sebelum berjalan kearah driver yang berada di dalam kereta itu. "Um..saya suruh awak pergi kat kedai makan biasa je. Bukan kat sini" ucap Aina. Driver itu tersenyum. "Tuan Amirul yang arahkan saya bawa awak kesini. Katanya sebagai hadiah. Cik boleh masuk ke dalam dan nanti pekerja disana layan cik. Bayaran semua Tuan Amirul akan selesaikan" terang driver itu. Mata Aina membulat. "What?! Tak nak lah. Kata kat dia tak apa..saya boleh makan kat tempat lain" pujuk Aina. Driver itu ketawa kecil. "Maaf cik. Ni arahan Amirul. Katanya anggap ni sebagai hadiah terakhir dia" kata driver itu. Aina terdiam. "Hadiah terakhir?" tanya Aina. Driver itu mengangguk. "Itu yang dia kata dekat saya" ucapnya. 

Aina mengeluh sebelum berjalan masuk ke dalam restoran itu. Masuk sahaja Aina dilayan oleh seorang waiter dan dibawa ke meja yang disediakan untuk dia. Dia kemudian dihidangkan makanan kegemaran dia. Sewaktu dia makan , dia diiringi oleh seorang pemain piano yang memainkan lagu yang pernah dinyanyikan oleh Amirul. Membuatkan Aina tersenyum seorang diri mengingati memori itu.

Seusai makan, seorang pelayan datang dan meletakkan tab di mejanya membuatkan Aina mengerutkan dahinya. Dia nak suruh aku makan tab ni ke? bisik hati Aina sambil memandang kearah pelayan itu dengan reaksi keliru. Pelayan itu ketawa kecil sebelum menekan sesuatu di tab itu dan tiba2 video yang mempunyai wajah Amirul seorang diri sedang memandang kamera kelihatan. Mata Aina membulat melihat wajah Amirul muncul di tab itu sebelum mendengar apa yang dikatakan oleh Amirul.

"Ehem..err..awkwardnya saya cakap kat depan tab ni sorang2. Anyway..saya harap awak enjoy makanan dan lagu yang saya arahkan diorang sedia untuk awak. Saya harap dengan semua tu awak akan ingat tentang perkara ni untuk selama lamanya.Saya buat macam ni sebab saya nak bagitahu awak yang saya betul2 bersyukur sebab kenal awak..awak berjaya membuka hati saya..Awak tahu kenapa saya dulu playboy? Hehe..ni saya nak bagitahu awak.Sebenarnya dulu saya ada cintakan seorang gadis ni..dia lah segala galanya untuk saya.Saya dah merancang untuk berkahwin dengan dia..tapi..waktu saya nak melamar dia..saya nampak dia dengan lelaki lain.Waktu tu,tuhan je tahu macam mana sakitnya hati saya tengok orang yang saya cinta bersama dengan lelaki lain. Dan sejak tu..saya tak percayakan perempuan. Saya mainkan hati perempuan sebab saya percaya cinta tu hanya menyusahkan . Sampailah suatu hari tu..saya nampak awak menangis..saya tak tahu kenapa hati saya sakit sangat bila nampak awak dalam keadaan lemah macam tu..sampailah saya sedar. Yang saya dah mula jatuh hati pada awak..sikap awak yang ceria tu berjaya menarik perhatian saya. Saya dapat tahu yang awak suka Zain..dan saya mengaku yang saya cemburu bila dapat tahu. Tapi..saya tak mengaku kalah. Saya cuba juga untuk menarik perhatian awak, dan sentiasa pastikan yang awak tak keseorangan. Waktu saya confess dekat awak..saya betul2 tak sangka yang awak akan cuba untuk terima saya. Malam tu saya menangis bila ingat balik ahahaha, saya memang kuat menangis. Dan bila awak terima lamaran saya..saya rasa saya lah lelaki paling bahagia. Dan saya yakin saya akan bahagiakan awak..tapi..sayangnya awak masih lagi terperangkap dengan perasaan awak kepada Zain.

Walaupun awak cuba untuk sejukkan hati saya dengan mencuba untuk cintakan saya..saya tahu yang awak takkan boleh untuk cintakan saya. Sebab hati awak hanya untuk Zain..sekuat mana awak menolak perasaan tu..dia tetap takkan hilang..Saya mengaku yang kadang2 saya penat menunggu..tapi..tak salah kan kalau saya berharap? manalah tahu..awak berubah hati tiba2..ahaha. Sorry saya betul2 tak rancang nak menangis kat sini. Anyway..saya nak awak datang ke Roda Ferris tempat yang paling awak suka. Macam mana saya tahu? Zain yang bagitahu saya..ehehe. So..apa lagi? Pergi sana. Saya ada suprise untuk awak! And akhir sekali.. I Love You Aina.." ucap Amirul sebelum video itu tertutup. Aina memandang kearah tab itu dengan reaksi terkejut. Dia tidak sedar yang dia menangis sewaktu menonton video itu. Dengan pantas Aina mengesat air matanya sebelum bangun dari tempat itu.

Setelah mengucapkan terima kasih kepada pelayan itu Aina berjalan keluar dan masuk ke dalam kereta dimana driver itu menunggu. "Hantar saya ke tempat roda ferris tu.." arah Aina dengan perlahan sambil termenung kearah luar tingkap. Driver itu mengangguk. Aina mengeluh apabila memikirkan Amirul. Dia betul2 berasa serba salah,dan dia betul2 sudah cuba untuk jatuh cinta pada Amirul. Namun perasaan yang dia mampu berikan pada Amirul hanyalah suka sebagai kawan..tak lebih dari tu. Aina meraup wajahnya sambil mengetap bibirnya untuk menahan dari menangis. Kenapa dia cintakan lelaki yang salah..kenapa dia tak cintakan lelaki yang betul2 menghargai dia. Aina mula rasa menyesal kerana menerima pekerjaan yang ditawar oleh Zain dulu. Kalau dia tak terima, dah lama semua ni takkan terjadi. Dan dia akan hidup bahagia tanpa tersekat dengan masalah ni.

"Maaf cik..saya bukan nak sibuk hal cik..tapi..saya tengok cik betul2 nampak tertekan. Walaupun saya tak tahu apa masalah cik..saya harap cik dapat membuat keputusan yang baik. Ikut kata hati cik..mana yang cik rasa betul. Jangan buat tindakkan melulu..kalau tidak makin bertambah masalah cik. Percaya dengan kata hati cik..jangan terlampau banyak berfikir sampai cik salah membuat pilihan. Saya harap cik dapat selesaikan masalah cik itu dengan baik" nasihat driver itu. Aina diam sejenak mendengar apa yang dikatakan oleh driver itu sebelum tersenyum. "Terima kasih pakcik..saya pun harap masalah saya akan selesai dengan cepat." ucap Aina sambil tersenyum dan memandang kearah luar tingkap. Driver itu hanya tersenyum.

***
Zain melutut di gelanggang itu sambil menggengam tangannya yang dilantai itu. Raketnya dibiarkan terbiar di sisinya. Badannya penuh dengan peluh. Zain melihat bola tennis yang berada di hadapannya lalu mengetap bibirnya. Dia kalah. Zain menundukkan kepalanya dan tanpa sedar air matanya mengalir jatuh ke lantai. Badannya mengigil menahan daripada menangis namun gagal kerana air matanya masih tidak henti2 mengalir. Amirul yang berada di hadapannya hanya memandang kearah Zain dengan riak wajah kosong.

"Kau kalah...dan kau tak dapat confess dekat Aina" kata Amirul sambil berjalan kearah Zain yang sedang menundukkan kepalanya itu. "A-aku tahu..dan aku rasa aku layak terima kekalahan ni. Salah aku juga..aku terlampau bodoh nak sedar perasaan Aina pada aku..dan aku terlampau banyak lukakan hati dia..Dan aku menyesal..bila aku dah sedar tentang perasaan aku..semuanya terlambat..kalaulah aku diberi peluang..aku cuma nak bagitahu dia yang aku cintakan dia..dan aku nak bersama dengan dia.." kata Zain sambil menangis dan meraup wajahnya. "Aku rasa..kau lagi layak bersama dengan dia..at least..kau dapat bahagiakan dia..daripada aku ni..selalu buatkan dia menangis" sambung Zain lagi sambil mengesat air mata dia dan bangun dari lantai.

Amirul menggengam raketnya dengan kuat. Zain kemudian tersenyum dan berjalan kearah Amirul. "Dia akan lebih bahagia dengan kau.." kata Zain sambil memegang bahu Amirul. Amirul menundukkan kepalanya apabila Zain mula berjalan ke bangku untuk menyimpan raket. "Kau salah.." ucap Amirul kepada Zain , membuatkan Zain menoleh dan memandang kearahnya. "Dia akan lebih bahagia bila bersama dengan kau.." kata Amirul sambil memandang kearah Zain yang sedang keliru itu. Amirul tersenyum tawar. "Aku cadangkan kau pergi kat Roda Ferris tempat kegemaran dia tu...kat situ kau akan tahu jawapan dia.." kata Amirul lalu mengambil beg sandangnya dan mula menyimpan raket. "Apa lagi kau buat kat sini? Pergilah . Sebelum aku tukar fikiran" kata Amirul dengan masih lagi menunduk untuk menyimpan raket. Zain yang tersedar mula mengambil begnya dan berlari untuk pergi ke keretanya, namun sebelum dia pergi dia sempat memeluk Amirul dan membisikkan terima kasih kepadanya. 

Amirul mengeluh lalu duduk di bangku seorang diri setelah melihat Zain pergi dari sini. Air mata mula jatuh ke pipinya namun Amirul hanya mampu ketawa hiba. Amirul kemudian mengeluarkan telefon bimbitnya dan mula mendail nombor seseorang.

"Hello..Amirul?"

"..........Zain dah pergi"

"Oh..hey..awak sure ke pasal ni? Awak yakin awak tak menyesal?"

"Saya tahu yang saya akan menyesal..tapi..saya akan lagi menyesal kalau saya terus buat silap dengan paksa Aina terima saya..Kami berdua dah banyak buat silap dalam membuat keputusan. Dah tiba masa dia,untuk saya betulkan balik semuanya.."

"Um..Saya bangga dengan awak Mirul..So..untuk elakkan awak moody. Kita pergi makan sama2 nanti okay?"

"Okay. Thanks sue.."




To Be Continue
Part seterusnya Last Chapter? Maybe. 


Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

1 Itik gebo-gebo:

Norhazlina Mohd. Zaki berkata...

Ouchh..so touching....



x0x0 ^___^

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi