Cinta Photographer Part 45 [Final]

 Part 44

Aina berjalan keluar dari kereta lalu tersenyum kearah pemandu itu. "Terima kasih pakcik, um pakcik boleh balik dulu sebab saya rasa saya duduk lama dekat sini. Balik nanti saya boleh call kawan saya ambik" kata Aina. Pemandu itu mengangguk sambil tersenyum. "Baiklah cik. Hati2, apa2 call saya or Amirul. Saya pergi dulu" kata pemandu itu lalu memandu kereta tersebut pergi dari tempat Aina berada. Aina memandang kereta itu sehingga ianya hilang dari pandangan sebelum mengeluh.

Dia kemudian memusing badan dan memandang Roda Ferris yang tersergam indah di hadapan matanya itu. Ramai ahli keluarga dan pasangan bercinta berada di taman hiburan itu. Aina berjalan sendirian dengan kamera yang tergantung di lehernya itu. Sekali sekala dia akan menangkap gambar badut atau suasana orang lalu lalang disitu. Aina berhenti di hadapan kedai yang menjual gula kapas dan tersenyum. Memori dia bersama dengan Zain muncul di ruang difikirannya. Dan serta merta hati Aina menjadi sakit memikirkan apa yang sudah berlaku kepada mereka berdua sejak kebelakangan ini. 

Aina kemudian berjalan menuju ke Roda Ferris dan dia beruntung kerana tidak ramai yang beratur untuk menaiki Roda Ferris itu . Setelah tiba giliran Aina, Aina masuk ke kabel seorang diri dan mula mengambil gambar suasana bandar dari dalam kabel itu . Sehinggalah dia sedar yang dia berada di bahagian yang paling tinggi sekali. Aina ketawa mengimbas tentang gurauan yang dia bagitahu Zain .

"Kalau kau nak tahu , orang cakap bila cable kita ni berhenti kat atas sekali,tahan nafas dan tutup mata sepanjang cable kita ni turun ke bawah.Dan bila kita buka mata,kita akan nampak orang yang kita sayang didepan mata kita" ucap Aina kepada Zain.

Aina tersenyum seorang diri sebelum berpusing dan memandang kearah pintu kabel itu dan mula menutup mata. Dia tahu perkara ini tidak betul, tapi entah kenapa sekarang ni dia rasa hendak mencuba apa yang pernah dilakukan oleh Zain. Aina mengangkat sedikit kamera di lehernya untuk menangkap gambar siapa yang malang sangat menjadi mangsa kisah dongengnya. Setelah merasakan kabel itu berhenti dan berada di bawah, dengan mata yang masih ditutup Aina menekan punat kameranya untuk menangkap gambar sebelum menarik nafas dan membuka matanya. 

.......

Waktu itu Aina dapat rasakan seperti masa berhenti untuk seketika. Zain. Lelaki yang selama ini dia suka dan cuba sedaya upaya untuk lupakan sedang berada di hadapan pintu dengan keadaan berpeluh seperti baru lepas berlari. Aina masih lagi terdiam apabila Zain tiba2 sahaja masuk ke kabel sebelum pintu kabel itu tertutup. Mereka berdua saling memandang satu sama lain seperti cuba untuk menangkap apa yang sedang berlaku sekarang ini.

"Um..Zain? kau buat apa kat sini?" tanya Aina setelah sedar dari lamunannya. Zain tersenyum dengan masih lagi memandang kearah wajah Aina dan berdiri dekat dengan Aina. Aina mula berasa tidak selesa dengan pandangan yang diberikan oleh Zain itu.

"Kita berdua ni bodoh kan..?" kata Zain tiba2. Membuatkan Aina mengangkat kepala dan memandang wajah Zain dengan riak wajah keliru. "Huh?" jawab Aina. Zain tersenyum manis. "Kenapa awak tak bagitahu awal2 yang awak suka saya?" tanya Zain dengan nada perlahan. Aina mengerutkan dahinya apabila mendengar Zain membahasakan "Awak Saya" dengan dia untuk pertama kali sejak mereka berjumpa. "Um..sebab awak dah ada kekasih?" jawab Aina. Lidahnya terasa pelik apabila mengantikan Kau kepada Awak. Zain ketawa kecil.

"Please sebut i love you dekat saya sekali lagi.." pinta Zain sambil merenung wajah Aina. Aina terkedu dan wajahnya membahang. Aina kemudian mengalihkan pandangannya. "E-er a-apahal tiba2 ni?" tanya Aina sambil menundukkan kepalanya. "Please..." pujuk Zain lagi. Aina mengeluh. "I-i l-love you..?" kata Aina dengan wajah keliru..

Tatkala itu, kabel dimana terdapatnya mereka berdua didalam sedang berhenti di atas sekali tanpa mereka berdua sedari.

"I love you too.." ucap Zain perlahan.

***

Sue mengeluh melihat Amirul yang sedang membaringkan kepalanya di atas meja. "Sudahlah tu..kita dah buat apa yang kita rasa betul..banyak lagi perempuan dekat luar sana" pujuk Sue. Sebenarnya sebelum Aina sampai di kedai, Amirul telah memberitahu Sue tentang cadangannya untuk menyatukan semula Zain dan Aina. Dan dia telah meminta izin Sue untuk memberi cuti kepada Aina. Demi untuk merahsiakan hal itu, Amirul dan Sue terpaksa berpura pura seperti mereka masih lagi bersikap dingin diantara satu sama lain. Amirul mengangkat mukanya yang basah kerana menangis itu dengan wajah yang masam.

"Saya rindu Aina.." rengek Amirul sambil memuncungkan mulutnya. Sue menjulingkan matanya keatas. "Awak merapu apa ni. Baru jumpa tadi kan, nak rindu apanya" kata Sue sambil menghirup jus apple di hadapannya. "Yelah, lepasni saya mesti tak dapat lepak dengan Aina. Sebab si Zain tu kan tak suka kalau saya rapat dengan dia" rungut Amirul sambil mengesat air mata di pipinya. "Jangan risaulah, walaupun si Zain tu jenis tak bagi lelaki lain dekat dengan hak dia. Saya yakin dia tak dapat lawan Aina punya. Awak tahu kan Aina tu degil dia macam mana. So tak payah risau pasal tu. Ni mana mamak ni roti canai tak sampai lagi?!" kata Sue dengan tiba2 sambil mengerutkan dahinya.

***

5 tahun kemudian.

"Misha ! Mari sini kat mama" kata Aina kepada anaknya yang berumur 3 tahun itu. Misha berlari kearah ibunya sambil ketawa kecil. Aina kemudian mendukung Misha dan memandang kearah cermin yang menunjukkan Zain sedang berdiri di bilik recording untuk merakamkan album barunya. "Misha,tengok tu papa !" kata Aina sambil menunjukkan kearah Zain yang sedang fokus menyanyi sambil memandang kearah mereka berdua itu. Misha ketawa sambil melambai lambai kearah ayahnya. 

"Hai Aina ! Misha!" panggil seseorang di belakangnya. Aina menoleh dengan Misha yang masih lagi berada di dakapannya itu. Aina kemudian tersenyum melihat Amirul sedang berdiri di belakangnya sambil tersenyum. "Oh, hai Amirul ! Buat apa kat sini?" tanya Aina dengan nada ceria. Walaupun dia sudah berkahwin dengan Zain, dia masih lagi rapat dengan Amirul. Itu pun jika mereka hendak berjumpa or berbual mesti kena ada Zain atau Sue dengan mereka. Ini kerana Zain seorang lelaki yang sangat kuat cemburu, dan Aina hanya mampu bersabar melihat perangai suaminya itu.

"Saja.Misha meh sini dekat Uncle" kata Amirul sambil menghulur tangan untuk mendukung Misha. Misha yang sememangnya rapat dengan Amirul dengan rela hati pergi kearah dakapan Amirul. Amirul kemudian mencium pipi Misha berkali kali sehingga membuatkan Misha ketawa kerana geli. Aina tersenyum melihat telatah mereka berdua dan terkejut apabila tiba2 sahaja ada tangan memaut erat pinggangnya dan seseorang memeluk badannya dari belakang.

Aina tidak perlu toleh untuk tahu siapa yang memeluknya itu."Kau buat apa kat sini?" tanya Zain dengan masih lagi memeluk erat badan Aina walaupun Aina sedaya upaya cuba untuk meleraikan pelukkan itu. Amirul berhenti mencium pipi Misha dan menoleh kearah wajah Zain yang sedang menjeling itu. "Saja nak jumpa kekasih aku" jawab Amirul dengan selamba. Zain mendengus menahan marah. "Aina bukan kekasih kau lagi lah ! Dia kan dah jadi isteri aku!" marah Zain.Namun nada marahnya saling tak tumpah seperti budak kecil yang bergaduh berebut gula.Amirul menjulingkan matanya keatas.

"Siapa kata kekasih aku tu Aina, aku maksudkan si Misha ni.Kan sayang kan?" kata Amirul sambil tersenyum kearah Misha yang bermain dengan kolar bajunya.Dia kemudian berjalan meninggalkan Zain dan Aina sendirian.

Setelah melihat kelibat Amirul pergi bersama dengan Misha. Aina mula ketawa dengan kuat. Zain kemudian melepaskan pelukkannya dan mula memuncungkan mulutnya. "Apa yang kelakar sangat? Saya tak suka tau awak rapat dengan Amirul" rungut Zain.Aina berhenti dari ketawa dan tersenyum kearah Zain.

"Jangan risaulah..lagipun dia dah nak kahwin dah pun" kata Aina. Mata Zain membulat. "Really?! Dengan siapa? kenapa dia tak bagitahu saya pun?!" tanya Zain. Aina menjulingkan matanya keatas. "Nak bagitahu apanya dah kalau dia datang je awak buat gaya macam singa nak terkam rusa" perli Aina. Zain memuncungkan mulutnya. Aina tersenyum lalu mengusap pipi suaminya. "Dia nak kahwin dengan Sue..tak sangka hubungan diorang dah sampai ke tahap tu..so awak tak perlulah nak cemburu lagi okay?" kata Aina.Zain mengeluh sebelum mula tersenyum kecil.

"Okay..I  love you" kata Zain lalu mencium dahi Aina.

"I love you too" kata seseorang di pintu studio. Mereka berdua menoleh dan melihat Amirul yang masih mendukung Misha sedang berdiri di pintu dengan wajah yang bosan. Zain menjeling tajam kearah Amirul kerana dia telah menghancurkan mood romantiknya namun Amirul sedikit pun tidak tergugat. Aina hanya mampu ketawa melihat telatah mereka berdua. Siapa sangka Artis Kerek yang selama ni dia meluat boleh jadi suami dia..
  End
Oh wow. Dah habis dah? Ahahaha maaf kalau tak berapa bagus seperti yang anda harapkan. Sebab waktu aku sedang taip cerita ni. Otak aku blank. So um yeah. At least Zain dan Aina dapat bersama kan? lol.Anyway terima kasih pada yang sudi baca sama ada sukarela atau terpaksa ahaha. Maaf sekali lagi kalau cerita ni merapu. Sebab kadang2 lain yang aku fikir lain yang aku type. Sobs.

THANK YOU AND BYE
Say hello to Aku Bukan Stalker~

Maybe ada Chapter Delete Scene dikemudian hari 




Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

2 Itik gebo-gebo:

Norhazlina Mohd. Zaki berkata...

Yeaaa..hero dan heroin akhirnya bersama.....boleh edit bg lagi panjang dan lagi thrill nie...

Anyway...best sgt...eep up a good work tau...


x0x0 ^___^

psst..
jeles beno zain tu...hahaa

Zuyyin Hijrah berkata...

waaa T.T daa finalla . bnyk da termiss baca . bestla akak . ^^ Keep it up!

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi