Roda Di Puncak


DO NOT TAKE MY WORK WITHOUT PERMISSION



Gift for you guys for my "temporary" hiatus

Bas. Perkara yang paling aku annoying dalam dunia ni ialah bus. Terpaksa berapat
rapat dengan orang yang kita tak kenali, kemudian kalau orang tu bau wangi tak apa
jugak. Ni bau serupa kasut yang dah lama tak basuh.Tapi aku paling suka bas yang
sunyi dan tidak ramai manusia berhimpit seperti sardin (sardin pun bau lagi wangi dari bas).
Terutama sekali pada waktu pagi dalam pukul 10 pagi memang kurang manusia
menggunakan bas yang melalui tempat pengajian aku ni.

Cerita bermula disaat aku menjejak kaki ke dalam bas dengan buku novel Fixi berada
di tangan,dan beg aku disandang di bahu kananku. Setelah membayar tambang kepada
pakcik pemandu itu aku melihat sekeliling bas untuk mencari tempat. Tempat duduk yang
berkerusi satu menjadi pilihan aku. Tak mahu aku berkongsi tempat dengan orang tak
dikenali,kalau dapat kakak-kakak atau makcik-makcik aku tak kisah tapi dah kalau dapat
yang bangla kerja kilang tu memang bukan selera aku. Bukan racist tapi aku tahu semua
orang pun fikir macam tu macam mana awkwardnya bila duduk sebelah bangsa tu.

Sesudah sampai ditempat duduk itu aku menghembuskan nafas lega. Beg ku diletakkan
di atas riba dan buku novel ku dibuka. Baru sahaja aku mahu membaca ayat pertama aku
melihat bayang seseorang duduk di hadapan aku bertentangan dengan tempat duduk aku .
Kepalaku diangkat dan disaat itu aku terkedu dan badanku menjadi kaku melihat seorang
lelaki duduk dihadapan ku. Di telinganya mempunyai headphone, berkulit jaket dan
berseluar jeans hitam melihat dari gayanya aku dapat agak dia lagi tua dari aku. Beg
sandang diletakkan dibawah kerusi bersebelahan kakinya. Aku dengan cepat
membetulkan kedudukanku,tak mahu dianggap serabai atau tidak senonoh oleh lelaki
dihadapanku itu. Lelaki itu kemudian mengeluarkan novel lejen dan mula membaca
tanpa mempedulikan keadaan sekeliling.

Sepanjang perjalanan itu aku cuba, diulangi cuba untuk fokus kepada buku ditanganku. Tapi
gagal pabila mata mula mengingkari arahan otakkku untuk memandang kearah lelaki itu.
Wajahnya yang putih melepak ditambah dengan hidung mancung dan kening tebal betul2
buat jantung aku berdegup kencang.Jadi bukan salah aku kalau mata aku degil kalau boleh
setiap 1 minit nak curi2 pandang lelaki yang berada di hadapan aku. Bas berhenti
membuatkan aku terjaga daripada aksi tak sedar diri dan tak tahu malu itu. Aku melihat
lelaki itu dengan keadaan tergesa gesa keluar dari bas dan mengangkat beg sandangnya
sambil berlari keluar dari bas. Dari cermin aku melihat dia berjalan kearah kedai yang
dipenuhi buku.

Bas mula berjalan dengan perlahan meninggalkan tempat itu membuatkan aku berasa sedih
kerana tidak dapat berjumpa Satu keluhan berat dilepaskan oleh aku sebelum mula
menunduk untuk mula membaca semula buku yang entah apa guna dia ditangan aku sejak
dari tadi. Namun mataku terhenti di tempat duduk lelaki itu tadi. Terdapat sebuah buku
berada di lantai berdekatan dengan tempat duduknya. Aku bangun dan mengambil buku itu
lalu membeleknya. "Eh ni buku abang tadi tu" bisik hatiku . Aku kemudian membawa buku
itu lalu duduk ditempat ku semula.

Buku bertajuk Satu Gulung Negatif berada ditanganku.  Sebuah buku daripada terbitan
Lejen dan penulisnya Fandy Taher. Cover buku itu yang berwarna gelap ditambah dengan
susun atur gambar yang diletakkan dicover itu menarik perhatian aku. Aku membelek
belek kandungan buku berserta sinopsis buku itu. "Menarik" ucapku seorang diri.

Aku membaca buku itu sepanjang perjalanan ke Giant . Tempat yang ingin aku pergi
pada mulanya untuk membeli barang kolej yang semakin hari semakin nazak di kolej
ku,ditambah dengan nazaknya nombor digit di akaun bank ku.

Setelah 2 jam membeli belah seorang diri di Giant dan makan sarapan pagi di food court
aku menunggu bas 605 untuk tiba di tempat perhentian bas. Hampir 30 minit aku dah
boleh jadi batu di busstop tu bila bas masih lagi tidak tiba. Untuk mengelakkan kebosanan
aku kembali membaca buku Satu Gulung Negatif walaupun aku tahu itu bukan buku aku.
Tapi dah kalau cerita tu best dan dapat pulak dekat pembaca novel tegar memanglah aku
takkan lepaskan peluang untuk membaca buku tu .

Akhirnya setelah 10 minit bus pun tiba. Aku melihat keadaan bus itu yang mula
penuh dengan manusia manusia yang entah dari mana mereka datang duduk di dalam bus.
Aku melihat ada 2 kerusi kosong bersebelahan di belakang.Selesai membayar tambang,
dengan pantas aku berjalan dan duduk disitu. Beg plastik aku diletakkan di kerusi sebelah
aku, dan aku kembali membaca novel ditangan.

Aku sedang khusyuk membaca novel apabila ada seorang lelaki berdehem.Aku mendongak
dan badanku menjadi keras seperti batu. Hendak mengerlip mata pun jadi teragak agak.
Lelaki yang sama yang aku lihat pagi tadi berada di depan aku dengan wajah coolnya itu
memandang kearah aku.Aku ? Aku yang berkaca mata tebal, bergigi besi dan pendek ini.
Eh tapi aku duduk bukan dia tahu pun aku pendek.

Lelaki itu kemudian menunjuk kearah kerusi disebelah aku. "Um boleh saya duduk situ?"
tanya lelaki itu.Suaranya sungguh merdu di telingaku. Membuatkan aku dengan pantas
menurunkan beg plastik aku kebawah.Lelaki itu tersenyum kecil lalu duduk disebelah aku .
Aku secara automatik menjadi keras. Buku dipeluk kuat oleh aku untuk menahan malu dan
cuak.Wajahku menjadi panas dan merah. Tak tahu sama ada aku patut rasa bertuah atau
malang dengan apa yang terjadi sekarang ni pada aku.

Lelaki itu kemudian memakai headphone ditelinga dan mula memandang kearah luar
tingkap.Setelah beberapa minit aku baru perasan buku lelaki tu ada pada aku! Ini lah masa
untuk aku pulangkan pada dia. Aku berdehem untuk memastikan suara aku okay dan mula
memanggil dia."Maaf..err..abang?".Lelaki itu terus memandang ke luar. Aku menggaru
kepalaku apabila sedar yang lelaki itu tidak mendengar suara aku kerana lagu di headphonenya.

Aku ke depankan sedikit badanku kemudian melambai kearah wajah lelaki itu.
"Abang!" panggil aku. Lelaki itu terkejut namun hanya untuk sesaat sahaja di menunjukkan
reaksi itu, dia kemudian kembali memandang dengan wajah coolnya. "Ya?" tanya lelaki itu
sambil membuka headphone dikepala. Aku cuba untuk senyum namun sedar mungkin
dia tidak menyukai gigi besi aku yang akan nampak jelas jika aku tersenyum jadi aku
hanya menunduk dan mengambil buku diriba.

"Um ni buku abang yang terjatuh tadi"  kataku sambil menghulur kepada lelaki itu. Lelaki
itu membuat wajah keliru sebelum tersenyum lebar. "Eh! Terima kasih! Saya mati2 ingat
buku saya hilang terus tadi" kata lelaki itu sambil mengambil buku di tangan aku. Aku
mengigit bibir cuba untuk menahan dari tersenyum lebar. "Um..ya saya nampak abang
terjatuhkan dari masa abang bergegas keluar" terangku. Lelaki itu kemudian memandangku
dengan senyuman paling ikhlas sekali. "Terima kasih sangat..really.." ucap abang tu. Wajah
ku menjadi merah melihat wajahnya itu.Dengan pantas aku menundukkan kepalan sambil
menggaru kepala. "Um..sama2.." ucapku.

Untuk beberapa minit kami berdua hanya mendiamkan diri tidak tahu bagaimana ingin
menyambung perbualan sebelum lelaki itu mula bertanya "Adik ni dari Puncak Perdana
ke?"tanya lelaki itu. Aku mengangguk. "Oh! Samalah dengan abang.Tapi abang pelajar
degree, adik ?"tanya lelaki itu."Um..Semester 1" kata aku. Lelaki itu mengangguk."Adik
ambik jurusan apa?" tanya lelaki itu lagi. Aku mula rasa pelik melihat keramahan lelaki
itu.Tengok muka macam seorang yang sombong."Jurusan Penulisan,err abang?" aku
memberanikan diri untuk bertanya. Lelaki itu tersenyum menampakkan sebaris gigi
yang tersusun. "Abang dari teater hee tak sangka kita dari tempat belajar yang sama
kan" kata lelaki itu. Aku mengangguk sambil tersenyum.

Aku kemudian melihat lelaki itu membuat sesuatu sambil menghadap kearah tingkap.
Badannya membelakangi aku membuatkan aku tidak nampak perlakuannya. Dia kemudian
memandang kearah aku sambil tersenyum.Lalu dia menghulurkan gula-gula getah
Doublemint kepadaku. "Nah gula2 getah untuk awak. Saya turun dulu ya. Jumpa lagi
di Puncak " kata lelaki itu sambil mengenyit mata kearah ku.

Aku melihat dia turun dari bas, dan setelah kelibat dia hilang barulah aku melihat kearah
gula-gula getah yang diberikannya kepada aku. "Haih..kan bagus kalau bagi nombor"
rungutku seorang diri sambil membuka pembuka gula getah itu. Mataku terbeliak
melihat di sebalik kertas gula getah itu tertulis no telefon lelaki itu.

Aiman
0193674959



Ternyata bas bukanlah tempat yang paling annoying bagi aku.


Author notes.
Yes. Aku tahu dah lama aku tak update cerita. Maaf sangat2 . Serious. Busy dengan
assignment and works blablabla and even aku ni tengah belajar penulisan pun aku
tetap hilang mood nak menulis bila banyak sangat kerja ni.Jadi paham2 lah. Anyway.
Ni sebagai tanda minta maaf dan hadiah kepada anda. Exam final dah dekat.
DOAKAN AKU . InsyaAllah nanti cuti sem aku menggila lagi dengan blog heeee~
Oh! Jangan ingat aku dah lupakan AKU BUKAN STALKER. Na uh i still remember
that weird story.

AND YES CERITA NI BERDASARKAN DI TEMPAT AKU BELAJAR DI PUNCAK
PERDANA.BUT. Benda ni tak terjadi pun betul2 dekat aku. Yang terjadi pun part aku
nampak balik orang yang sama bila nek bas pergi dan balik. Ok bye ! Semoga kita
berjumpa lagi. Kiss.




Jangan lupa tinggal link blog di komen atau shoutbox :)

1 Itik gebo-gebo:

Am_Mir berkata...

Wuuuu
yang ni pun saya suka saya suka :D <3 <3

haha boleh imagine watak perempuan dan lelaki tuu

 
Blog ini telah diubah suai oleh Fyra Zaidi